Riders MotoGP Bahas Keselamatan Pembalap di Austria

BERBAGI
Illustrasi motoGP. Crash.net

Sulselekspres.com – Diskusi utama pada pertemuan Jum’at di Komisi Keselamatan pembalap MotoGP di Austria adalah bagaimana mengurangi tingkat bahaya di pit lane.

Isu tersebut telah diangkat sekali lagi menyusul beberapa insiden di balapan Brno akhir pekan lalu, terutama kecelakaan bagi Andrea Iannone setelah melintasi jalan dengan Aleix Espargaro .

“Kami punya banyak ide – dan sekarang Race Direction harus mencoba untuk menganalisa semua gagasan ini,” tegas juara bertahan Marc Marquez dilansir crash, pada 12 Agsutus 2017.

“Salah satu gagasannya adalah mencoba mengurangi kecepatan pit lane menjadi 40km / jam. Ini akan lebih aman karena Anda punya banyak waktu untuk melihat di mana mekanik Anda berada dan di mana pengendara lainnya,”

Perubahan kecepatan pit pit ini mulai berlaku mulai balapan hari Minggu di Red Bull Ring. Kelemahan utama adalah bahwa jalur pit yang lebih lambat berarti lebih banyak waktu yang hilang saat terjadi pengendaraan sepeda, meningkatkan godaan untuk tetap berada di jalur peluncur hujan, misalnya.

Gagasan lain yang lebih radikal juga diajukan, namun tidak disepakati.

“Ide lain adalah mengubah siapa yang memiliki prioritas; pengendara keluar dari kotak pit atau pengendara masuk,” lanjut Marquez.

Saat ini, pengendara yang siap untuk kembali bergabung pit lane di motor keduanya harus memberi jalan kepada pengendara yang datang dari belakang. Sistem normal untuk pit stop di hampir setiap kategori motorsport, namun beberapa pengendara merasa orang-orang di depan sekelompok pengendara yang memasuki lubang bersama akhirnya kehilangan karena harus menunggu.

Bagi Marquez, akan sangat aman jika pengendara di pit lane menyerah kepada mereka yang meninggalkan kotak: “Saya pikir lebih baik jika prioritasnya adalah untuk pengendara yang akan keluar, karena pengendara yang masuk bisa lihat.

“Kalau begitu ide lain adalah memiliki orang lolipop, hanya untuk memberi isyarat dengan nomor Anda atau sesuatu yang Anda keluarkan dari lubang. Jadi pengendara lain dapat melihat bahwa Anda akan keluar.

“Mereka mencoba untuk menganalisis semua gagasan dan saya pikir kita akan segera mendapatkan jawabannya.”

Ducati Andrea Dovizioso menyoroti kesulitan dalam mencoba membuat pengendara menyetujui sebuah jalan ke depan.

“Bayangkan 22 pengendara di ruangan yang sama, itu sangat rumit,” dia tersenyum. “Masih kita tidak memperbaikinya Kami menyarankan beberapa gagasan, tapi sangat sulit Anda dapat memiliki hal-hal positif dengan satu cara, tapi negatif di sisi lain, saya pikir tidak mungkin untuk memperbaiki sepenuhnya, kita hanya bisa memperbaikinya sedikit, Tapi kita masih harus mengambil keputusan, saya yakin. “

Rekan setimnya Jorge Lorenzo merasa hanya mengalami perubahan drastis yang akan membuat perbedaan bermakna pada pit lane safety.

“Menurut saya sulit untuk menghilangkan semua risiko yang kita ambil dalam flag-to-flag. Pemikiran saya hanya agar setiap orang bisa masuk pit dan kemudian memulai kembali perlombaan, hindari flag-to-flag dan semua kasino ini di Karena sulit untuk mengatasi semua bahaya yang ada di pit lane. “

loading...