Misano MotoGP, Marquez: Tidak ada resiko, tidak ada reward

BERBAGI
Marc Marquez/Crash

Sulselekspres.com – Marc Marquez mempertimbangkan untuk menempati posisi kedua sesaat sebelum memutuskan untuk mengikuti nalurinya menjadi juara bertahan itu bangkit kembali dengan kemenangan cemerlang di Misano.

Di jalur yang basah namun kering, Marquez menguntit Danilo Petrucci sepanjang balapan sebelum pindah ke babak 1 pada awal putaran terakhir.

Dia menghasilkan lap terakhir luhur untuk menarik diri dari pembalap Ducati Pramac, mengamankan kemenangan keempatnya musim ini saat ia membuat kekecewaannya pada DNF di Silverstone di belakangnya untuk bergerak tingkat dengan Andrea Dovizioso dengan 199 poin di puncak MotoGP World Kejuaraan.

Mengingat dampak kecelakaan itu terhadap aspirasinya, Marquez memikirkan untuk mengumpulkan 20 poin yang aman untuk tempat kedua, namun pembalap Repsol Honda itu segera berubah pikiran dan memutuskan untuk meraih kemenangan tersebut.

“Balapannya luar biasa dan Anda tidak bisa membayangkan ketegangan dan betapa fokusnya [saya] dan sangat sulit untuk tetap konsentrasi karena balapannya begitu lama,” katanya.

“Selama balapan, perasaan berubah sedikit dan pada awal balapan saya sedikit berjuang. Pada bagian kedua balapan saya baik-baik saja tapi di bagian terakhir balapan adalah saat saya merasa lebih baik.

“Pada satu titik saya mulai memikirkan kejuaraan dan saya katakan mungkin posisi kedua sudah cukup, tapi kemudian saya mulai berpikir lebih banyak dan saya bilang saya punya potensi, saya merasa akan mencoba karena Anda tidak pernah tahu – lima poin yang tidak pernah Anda tahu apakah Anda akan absen atau tidak di babak terakhir di Valencia, “tambah Marquez.

“Selama balapan saya mencoba mengikuti Danilo dan semua pembalapnya karena setelah mengalami pemanasan, itu adalah kecelakaan yang bagus karena jika tidak, saya rasa saya akan mogok saat balapan. Kecelakaan itu memberi saya peringatan dan kemudian saya hanya mencoba mengikuti Danilo dengan sangat tenang – mungkin kadang saya sedikit lebih banyak, tapi selalu berusaha mengendalikan dan mendorong poin-poin di mana saya merasa baik.

“Dan kemudian di lap terakhir saya mempersiapkan dengan sangat baik. Pada tiga lap terakhir, saya sudah punya kemungkinan untuk menyusulnya, tapi kemudian saya bilang saya tidak ingin bertarung dengan Danilo di Misano ini. Oleh karena itu saya menyalipnya dan saya mendorong 100 persen saya dan untuk saya, lebih baik mengambil risiko satu putaran daripada mengambil risiko di tikungan. “

Marquez mengatakan bahwa dia berisiko mengkritik dia jika tantangannya untuk menang di Misano dalam kondisi sulit membuatnya terjatuh, namun dia membela pola pikir menyerangnya dan menunjukkan bahwa pendekatannya telah menghasilkan lima gelar juara dunia.

“Hari ini saya tidak merasa [percaya diri] karena lintasannya begitu licin sehingga mudah melakukan kesalahan dan saat Anda melihat balapan Moto2 dan Moto3, Anda kehilangan kepercayaan diri dan setelah mengalami pemanasan.

“Tapi saya sadar bahwa saya bisa melewatkan lima poin di Valencia ini, jadi saya mencobanya, saya terdorong. Itu adalah risiko besar tentu saja dan jika saya jatuh dan orang-orang akan menulis, ‘dia tidak pernah mengubah bla bla,’ tapi ini adalah gaya saya dan gaya ini memberi saya lima kejuaraan. Saya akan terus mendorong, tapi selalu berusaha mengelola risikonya.”

loading...