Striker Watford Andre Grey Bertatto Dari Martin Luther King Hingga Muhammad Ali

BERBAGI
Striker Watford Andre Grey.(Int)

Sulselekspres.com – Andre Gray menaruh banyak penelitian tentang tato luar biasa yang dia nyanyikan ke dunia bulan ini.

Striker Watford telah memiliki sejumlah pemimpin gerakan hak sipil yang paling ikonik di punggungnya – sebuah proses yang memakan waktu 72 jam untuk menyelesaikan lebih dari sembilan sesi terpisah.

Tokoh politik seperti Martin Luther King, Nelson Mandela dan Malcolm X tampil bersama musisi reggae Bob Marley, petinju kelas berat kelas dunia Muhammad Ali dan demonstrasi podium yang terkenal yang melibatkan atlet Tommie Smith dan John Carlos di Olimpiade 1968.

Gray menyebut karya seni itu sebagai ‘mahakarya’ saat ia memasang potret warna-warni dari tato full-back-nya di media sosial minggu lalu, dan memang begitu.

Desainnya yang rumit mencakup momen penting dalam sejarah, termasuk Rosa Parks yang menolak pindah dari depan sebuah bus Alabama dan Huey P Newton dibebaskan dari penjara.

Dan jauh dari proyek kesombongan, perusahaan maju telah menginvestasikan banyak waktu, energi dan emosi ke dalam proses perencanaan.

“Gerakan hak-hak sipil adalah sesuatu yang telah saya lihat banyak,” Gray memberi tahu Telegraph .

‘Saat berusia sekitar 23 tahun, saya mulai membaca semua dan menonton acara TV.

‘Anda menemukan Anda membaca tentang satu orang dan kemudian Anda menemukan ada sebuah dokumenter yang dapat Anda tonton tentang mereka dan biasanya mengarah ke hal lain.

‘Saya pergi ke Zanzibar pada hari libur dan ada banyak hal tentang hak-hak sipil dan ada sebuah museum, di mana ada ruang budak tua.

“Sangat mengerikan pergi ke sana dan mereka masih memiliki rantai di sana. Ini membuka matamu banyak. Pergi ke Afrika dan melihat beberapa hal itu cukup sulit, tapi itu membuat Anda berpikir. ‘

Gray tidak asing dengan emotif tato.

Sumber: dailymail

Kata-kata ‘masih saya naik’, yang ditulis ke dada kirinya, mengacu pada keselamatannya dari budaya geng di kota asalnya Wolverhampton.

Dalam sebuah wawancara dengan Sportsmail sebelumnya , forward menjelaskan bagaimana ia ditinggalkan dengan bekas luka empat inci di pipi kirinya dari perkelahian berusia 18 dan bagaimana ia telah berubah untuk mengubah caranya.

‘Masih saya bangkit. Ini kutipan bagus, “katanya.

“Jelas Anda akan mengalami kesulitan sepanjang jalan dan beberapa hal akan membuat Anda tersandung, tapi selama Anda bisa berjuang melewatinya dan bangkit kembali … itu masuk akal bagi saya.”

Sumber: dailymail

loading...