Terungkap: Posisi seks paling berbahaya menurut dokter

BERBAGI

Sulselekspres.com – Ini bisa dianggap sebagai salah satu posisi seks yang paling dasar dan tidak eksotis, tapi misionaris sebenarnya adalah salah satu yang paling berbahaya, menurut para dokter.

Dalam sebuah studi baru yang disebut ‘hubungan antara posisi seksual dan tingkat keparahan fraktur penis’ dari International Journal of Impotence Research, para dokter menganalisis posisi seks mana yang paling berbahaya bagi pria.

Studi tersebut menemukan bahwa jenis ‘doggy style’ adalah yang paling berbahaya, dengan 41 persen kasus fraktur penis terjadi akibat penggunaan posisi tersebut.

Misionaris, dengan pria di atas, berada di posisi kedua, sebagai penyebab di balik 25 persen kasus patah tulang penis, diikuti oleh seks dengan wanita di atas pada posisi ketiga.

Meskipun menjadi salah satu posisi yang lebih populer, ‘doggy style’ dapat menyebabkan orang yang tidak menaruh curiga memukul tulang panggul wanita, menyebabkannya berpotensi patah.

Seperti dilansir MailOnline, Tracey Cox mengatakan: “Saya mengerti mengapa ini yang paling berbahaya dari ketiganya – terutama jika dilakukan di ujung tempat tidur.

‘Semua yang diperlukan jika dia mendorong dengan antusias dan dia untuk menggeser posisi sedikit dan hal berikutnya, dia terjatuh dan akan menyentuh ujung yang sulit dari tempat tidur dengan paksa.

‘Hentikan itu terjadi pada Anda dengan memegang erat pinggulnya untuk memastikan dia tetap berada pada posisinya.

POSISI PALING BERBAHAYA DAN MENGAPA

‘Doggy style’: Orang yang tidak menaruh curiga bisa memukul tulang panggul wanita, menyebabkannya berpotensi patah.

Misionaris: Menurut Tracey Cox, jika pasangan bercinta di lantai yang keras, pria itu bisa saja menarik keluar dan mendorong keras ke lantai yang keras.

‘Wanita di atas’: Seorang wanita bisa bersandar terlalu jauh ke depan atau terlalu jauh ke belakang dan dia mengalami ereksi penuh, bisa menekuk penis ke sudut yang seharusnya tidak dilalui.

“Anda juga lebih aman melakukan posisi ini di lantai daripada dengan sesuatu yang keras di depan Anda.”
Dia mengerti mengapa wanita yang berada di atas dapat menyebabkan komplikasi, menjelaskan:

‘Jika keadaan menjadi buruk dan dia bersandar terlalu jauh ke depan atau terlalu jauh ke belakang dan dia memiliki ereksi penuh, itu bisa menekuk penis ke sudut yang tidak seharusnya pergi.’

Namun, Tracey dikejutkan oleh misionaris yang disertakan, dengan mengatakan: ‘Misionaris bukanlah posisi yang saya kelola sebagai berbahaya dari jarak jauh sehingga saya bingung bagaimana membuatnya masuk dalam daftar.

“Tapi jika dia sengaja menarik keluar dan mendorong keras ke lantai yang keras, itu bisa menyebabkan patah tulang.”

Periset yang bekerja pada penelitian ini termasuk R Barros, L Schulze, AA Ornellas, L Koifman dan LA Favorito.

Mereka mencatat bahwa seks dan misionaris doggy style dapat menyebabkan fraktur penis yang sama seriusnya, sementara wanita yang berada di atas adalah yang paling tidak berbahaya.

Mereka berkata: “Kami tidak mengamati perbedaan antara tingkat keparahan fraktur penis antara” doggy style “dan” man-on-top “, namun” doggy style “memiliki tingkat keparahan fraktur penis yang lebih parah jika dibandingkan dengan” wanita-on -puncak”.’

BAGAIMANA MEMBUAT PENIS FRACTURE?

Fraktur penis terjadi saat pelengkap tunduk pada trauma tajam dan tumpul, yang dapat terjadi selama hubungan seksual atau masturbasi yang kuat.

Sejak 1924, 1.600 kasus telah tercatat di seluruh dunia – kira-kira 16 kasus per tahun, Telegraph sebelumnya melaporkan.

Periset mencatat bahwa dalam 50 persen kasus, suara retak yang mengerikan dapat didengar. Empat dari lima korban laki-laki kehilangan ereksi mereka.

Mereka yang telah mengalami trauma akibat patahnya penis mereka seringkali ditinggalkan dengan masalah disfungsi ereksi dan seumur hidup berhubungan seks yang menyakitkan.

Awal tahun ini, MailOnline melaporkan pada seorang pria dari China selatan yang menderita kesakitan setelah memutus penisnya saat berhubungan seks dengan istrinya.

Dokter menemukan bahwa penisnya berada pada sudut yang aneh dan berbentuk bengkak sehingga membuatnya terlihat seperti terong.

Dia didiagnosis menderita fraktur penis setelah merobek jaringan ereksi seperti spons yang disebut corpora cavernosa.

Darah mengalir ke corpora cavernosa yang membentang di sepanjang penis dan membuatnya sulit selama ereksi.

Trik untuk menghentikan luka penis adalah dengan dorong cukup dangkal, menurut ahli seks MailOnline Tracey Cox.

‘Memegang pasangan Anda di dekat Anda menggunakan gerakan gerinda dan bukannya menyodorkan juga akan mengurangi risikonya’, katanya pada MailOnline.

loading...