Terungkap Ini Alasan DPW PAN Sulsel, Tidak Merapat ke NA

BERBAGI
ilustrasi PAN/sulselekspres

MAKASSAR, SULSELEKSPRES.COM- Rekomendasi ganda Partai Amanat Nasional (PAN) di Pilgub Sulsel, terus menuai respon dari internal pengurus dan kader partai berlambang matahari terbit tersebut.

Pasalnya, di saat DPW dan DPD PAN se-Sulsel lagi solidnya berada dibarisan Ichsan Yasin Limpo-Andi Mudzakkar (IYL-Cakka), DPP justru menerbitkan satu lagi rekomendasi, yakni ke pasangan Nurdin Abdullah-Sudirman Sulaiman (NA-SS).

BACA: Resmi, PAN Terbitkan Rekomendasi Nurdin Abdullah-Sudirman Sulaiman

Tak pelak, kebijakan DPP yang diduga mengeluarkan rekomendasi lain akibat tekanan dari penguasa, memantik reaksi dari DPW dan DPD yang tetap konsisten di rekomendasi awal, yakni IYL-Cakka.

Soliditas DPW dan DPD yang tak ingin meninggalkan IYL-Cakka bukan tanpa alasan. Sebab, selain komitmen keduanya bisa dipegang, hubungan emosional yang terbangun selama ini memang sulit untuk dipisahkan.

Baik IYL maupun keluarga Yasin Limpo, perhatiannya ke PAN tak perlu diragukan. Terbukti, selama kepemimpinan Syahrul Yasin Limpo di Sulsel, PAN konsisten masuk empat besar. Begitu pun di Gowa saat IYL menjadi Bupati, perolehan kursi juga tergolong signifikan.

BACA: 15 Oktober, Nurdin Abdullah-Sudirman Sulaiman Deklarasi

Bandingkan dengan Nurdin Abdullah di kepemimpinannya di Bantaeng, suara PAN justru terus merosot. Jika sebelum NA terpilih, PAN masuk di dua besar perolehan suara, maka sekarang PAN justru terseok.

Fakta tersebut di urai Wakil Ketua DPW PAN Sulsel, Irfan AB saat tampil sebagai narasumber di dialog bertemakan Pilgub yang diprakarsai salah satu stasiun televisi lokal di Makassar, Rabu (4/10).

“Minta maaf saya sampaikan di tempat ini, kami dengan Pak Nurdin (NA), tidak punya hubungan baik secara emosional dan kultural. Pak Nurdin juga tidak ada hubungan seperti itu,” ungkap Irfan AB yang saat ini menjabat sebagai anggota DPRD Sulsel.

Ia sangat khawatir, saat NA terpilih, mengabaikan PAN kembali, andai di Pilgub  diusung partainya. “Takutnya nanti saat terpilih sebagai gubernur Sulsel, beliau juga mengatakan, buat apa membesarkan PAN Sulsel. Kita tidak punya hubungan selama ini,” ucapnya.

Secara terang-terangan, Irfan membeberkan faktanya. PAN di Bantaeng yang sebelum mengusung NA sebagai bupati, menjadi partai terbesar kedua. Namun setelah mendukung NA kenyataan berbalik.

“Saat PAN tidak mengusung Pak Nurdin, kita berada dua besar di Bantaeng. Lima kursi. Setelah mengusung Pak Nurdin, justru turun menjadi dua kursi. Ini juga pertanyaan kita kepada DPP. Mengapa hal-hal seperti itu tidak diperhatikan. Kalau misalnya terjadi yah,” tambah pria asal Maros itu.

Dia menegaskan, PAN Sulsel masih berpedoman pada rekomendasi awal yang memberikan dukungan kepada IYL-Cakka.  Apalagi, hasil pertemuan dengan DPD, menyatakan sikap berada dibarisan “Mr Komitmen”.

loading...