MotoGP: Morbidelli dan Luthi Akan Bersaing Ketat

BERBAGI

SULSELEKSPRES.COM – Franco Morbidelli merasa pertarungannya dengan rival utamanya Thomas Luthi adalah “Bagus. Kami adalah dua filosofi balap yang sama sekali berbeda tapi kami berdua di atas. “

Thomas Luthi mungkin adalah orang yang berdiri di antara dia dan gelar juara dunia Moto2 tahun ini, namun Franco Morbidelli telah berbicara sangat tentang pembalap Swiss itu, bahkan mengatakan bahwa dia biasa menghiburnya sebelum bergabung dengan kelas.

Morbidelli dan Luthi, yang keduanya akan berlaga di MotoGP pada 2018 di atas kapal Marc VDS Hondas, telah terlibat dalam pertarungan gelar yang menarik sepanjang tahun ini, dengan Italia memperoleh kemenangan vital di Assen dan Aragon yang memperkuat keunggulan kejuaraannya setelah kecelakaan mahal di Jerez. dan Misano merusak posisinya.

Pasangan tersebut terbang ke Jepang untuk ke-15 dari 18 balapan musim ini yang berpisah dengan 21 poin setelah penampilan tentangan Morbidelli di Aragon – kemenangan kedelapan tahun ini -, sementara Luthi tidak dapat melakukan yang lebih baik daripada yang keempat.

Tapi pembalap Swiss itu memiliki silsilah pada masing-masing dari tiga balapan flyaway. Tidak hanya dia menang di Motegi dan Phillip Island setahun yang lalu, ia telah mencetak tiga podium Moto2 di Sepang juga, termasuk kemenangan ketat melawan Stefan Bradl pada tahun 2011.

Dan Morbidelli telah berbicara tentang dia dan Luthi mempraktikkan “filosofi balap yang sama sekali berbeda,” dengan orang Italia mengumpulkan sejumlah mengesankan kemenangan sepanjang tahun, bertentangan dengan konsistensi model Luthi. Petenis berusia 31 tahun itu baru selesai di luar empat besar dua kali dalam 14 balapan.

“Saya pikir saya menunjukkan bahwa saya memiliki kecepatan dan saya bisa memenangkan perlombaan,” kata Morbidelli dilansir Crash.net.

“Tom menunjukkan bahwa dia juga memiliki kecepatan dalam balapan dan dia konstan, dia konsisten. Saya pikir itu bagus. Kami adalah dua filosofi balap dan filosofi yang sama sekali berbeda dalam mendekati ras, tapi kami berdua berada di atas.

“Ini akan menjadi dua pembalap, tapi juga dua negara pikiran, dua momen dalam hidup, karena dia juga sedikit lebih tua dari saya. Selain itu, dua cara balap, berkelahi bersama. Saya pikir itu akan menyenangkan. “

Pada hubungannya dengan saingan utamanya, Morbidelli hanya mengatakan hal positif: “Dia orang yang hebat,” katanya. “Dia pembalap yang hebat. Dulu saya bersorak saat melihat balapan [sebelum tiba di Moto2 pada 2014], Anda tahu?

“Saya ingat di tahun pertama saya ketika saya datang ke Moto2, dia sudah sangat baik dengan saya. Jadi saya sangat menyukainya dan saya selalu menyukainya. Sekarang adalah hal yang hebat untuk memperjuangkan kejuaraan dengannya. Saya baik-baik saja.

“Saya mengharapkan lebih banyak orang berjuang untuk kejuaraan tahun ini, seperti setidaknya saya, Alex [Marquez], [Miguel] Oliveira dan Tom. Dan juga [Lorenzo] Baldassarri. Semua orang mengharapkan Baldassarri tapi entah mengapa dia tidak membuat kejuaraan yang bagus di bagian pertama jadi dia agak jauh ketinggalan sekarang.

“Tapi ini dia. Kita berdua; saya dan Tom Saya berada di saat dimana saya harus terus fokus pada saya dan terus maju. Saya berharap bisa sampai pada tahap ini dalam kejuaraan dan masih harus berjuang. Ini aku dan aku akan terus! “

Demikian juga, bos tim Luthi, Fred Corminboeuf baru-baru ini mengatakan kepada Crash.net bahwa tim Interwetten menargetkan tiga ras flyaway sebagai peluang bagus untuk meraih kembali poin.

Menjelaskan alasan di balik musim terkuat Luthi di kelas Moto2 sampai saat ini, Corminboeuf berkata, “Hubungan dengan kepala kru dua tahun [Gilles Bigot] sekarang sempurna. Thomas punya pengalaman. Dia adalah orang yang sangat cerdas dan orang yang kuat. Dia tahu bagaimana cara menang. Dia tahu bagaimana berada di podium. Dia tahu bagaimana caranya agar tidak terlalu bodoh, dan tetap berada di atas roda untuk memastikan kelima jika perlu.

“Kami memiliki semua kondisi kecuali kita memiliki [Franco] Morbidelli, pembalap yang sangat kuat. Selebihnya, kami benar-benar fit di kejuaraan. Ya, ini saat yang tepat. Ini adalah kru yang tepat, waktu yang tepat, pengendara yang baik dan motor yang bagus. Semuanya pas.

“Kami 53 poin di belakang pemimpin setelah Misano tahun lalu. Sekarang setelah Misano kita hanya sembilan poin di belakang Morbidelli. Sampai dua balapan terakhir kami memperjuangkan gelar bersama Zarco. Sekarang kami benar-benar terlibat dan saya berharap Tom bisa membuat perbedaan dalam empat balapan terakhir. Pada akhirnya saya berharap banyak dari ras luar negeri. “

loading...