Uji coba MotoGP berubah dalam pembahasan tahun 2018

IRTA, International Road-Racing Team's Association, telah membahas serangkaian perubahan jadwal pengujian MotoGP yang dapat diimplementasikan untuk tahun 2018.

BERBAGI
Uji coba MotoGP berubah dalam pembahasan tahun 2018.Foto: Crash.net

SULSELEKSPRES.COM – Tampaknya penambahan Negara Thailand ke kalender MotoGP 2018 dapat menyebabkan beberapa perubahan dalam jadwal pengujian, dengan Carmelo Ezpeleta, CEO penyelenggara seri Dorna, mengisyaratkan bahwa modifikasi pada jadwal saat ini sedang terjadi.

Seperti dilansir Crash.net pada Jumat (7/10/2017), telah mengetahui bahwa proposal diajukan pada pertemuan Komite IRTA di Aragon, dengan IRTA – Asosiasi Tim Balapan Jalan Internasional – dan Dorna ingin membatasi pengujian pabrik di sirkuit selama musim ini, beberapa minggu sebelum sebuah perlombaan, seperti yang disaksikan di beberapa kali tahun ini.

“Kami ingin pabrik-pabrik menggunakan hari-hari ini berdasarkan tujuan awal pengembangan mesin dan bukan sebagai persiapan ekstra untuk acara tertentu.” terang Mike Trimby, CEO IRTA.

Dan diyakini gagasan lain disiarkan, termasuk perubahan yang cukup radikal. Salah satu dari mereka bisa melihat masing-masing pembalap MotoGP terbatas pada lima hari pengujian dari sembilan yang ada di tiga tes pramusim resmi di Sepang (Malaysia), Burium (Thailand) dan Losail (Qatar). Pada tahap ini, pemula kelas utama akan dibebaskan dari peraturan ini.

BACA : MotoGP: Morbidelli dan Luthi Akan Bersaing Ketat

Lain bisa melihat scrapping dari tes MotoGP Valencia pada bulan November, ’18. Perlombaan tahun depan akan berlangsung pada tanggal 18 bulan itu, yang berarti uji dua hari yang diadakan di hari-hari berikutnya, akan dibatasi oleh suhu yang terus turun dan penurunan cahaya.

Komite IRTA akan bertemu lagi di Motegi akhir pekan depan dimana proposal selanjutnya akan diajukan. Komisi Grand Prix, yang terdiri dari anggota Dorna, IRTA, FIM – badan pengelola sepeda motor – dan MSMA, asosiasi pabrikan, kemudian akan dikonsultasikan, untuk mendiskusikan dan menyetujui perubahan tersebut.

Berbicara di Aragon, Ezpeleta menjelaskannya dengan jelas, “Lebih baik berpacu daripada ujian. Saat kita menguji, mereka membayar uang dan kita membayar uang untuk menyewakan sirkuit atau apapun. Saat kita balapan kita menerima uang dan tim menerima uang. “

BACA : MotoGP Aragon: Valentino Rossi ‘cukup senang, cukup nyaman’

Untuk pertama kalinya dalam sejarah 69 tahun, musim grand prix motor akan diperebutkan di 19 ronde di ’18, dengan balapan berlangsung dari pertengahan Maret sampai akhir November. Dengan penambahan negara lain seperti Finlandia dalam dua tahun ke depan, kalender bisa berkembang menjadi 20 sebelum 2020.

Ezpeleta juga menyarankan agar salah satu dari tiga tes pra-musim ini bisa dijatuhkan di tahun-tahun mendatang. “Saya benar-benar yakin bahwa jika kita meningkatkan jumlah balapan, kita akan mengurangi jumlah tes,” katanya. “Menguji, jujur ​​saja, suatu hari ujiannya adalah menyiapkan sepeda untuk musim baru, situasi baru.

“Sekarang hari ini banyak tes yang digunakan untuk mempersiapkan balapan, dan ini bukan alasan. Kami tidak ingin orang menguji untuk mempersiapkan lomba karena ini membutuhkan biaya. Setidaknya kita akan mengusulkan untuk mengurangi itu. Jika mereka tidak mau, itu masalah mereka. Tapi kemudian, jangan klaim. “

Akankah pembalap MotoGP dibebaskan dari topi tertentu yang bisa ditempatkan pada pengujian? “Iya nih. Seperti yang kita lakukan, ini adalah proposal kami, “jawabnya. Dan bukan hanya calon pemula yang bisa mendapatkan keuntungan dari ‘konsesi’ seperti yang dia katakan. ‘Tim yang tidak menang,’ mungkin juga diizinkan untuk melakukan tes lebih banyak daripada masukan pabrik resmi dari Honda, Yamaha dan Ducati, yang telah berbagi kemenangan kelas utama di antara mereka tahun ini.

“Kalau sudah diterima, bagus. Jika tidak, kita akan lihat. Tapi proposisi kami mengatakan persis sama, tapi kami membuat beberapa konsesi untuk tim yang tidak menang.

“Kami berpikir untuk membuat beberapa konsesi dalam pengujian untuk pemula di kejuaraan. Itu pendapat saya Jika ada sesuatu yang perlu disetujui oleh orang lain, tapi jelas kami berpendapat bahwa pemula harus memiliki kesempatan untuk menguji lebih banyak. “

Pada apakah perubahan ini akan dilaksanakan untuk musim 2018, Ezpeleta berkata, “Kami akan mencoba.”

Awal tahun ini, direktur teknik Michelin Nicolas Goubert memperluas keunggulan pengujian pabrik di trek beberapa minggu sebelum balapan akhir pekan.

“Cukup sering apa yang terjadi tahun ini adalah tim yang melakukan pengujian dua minggu sebelum balapan – seperti yang dilakukan Yamaha di Le Mans, seperti Ducati di Mugello dan Barcelona, ​​seperti Honda sebelum Brno – mereka menang,” katanya.

“Tentu itu adalah keuntungan besar – dan ini bahkan lebih merupakan keuntungan saat Anda mendapatkan cuaca buruk selama akhir pekan, seperti di Brno. Hujan berarti waktu yang kurang kering untuk orang-orang yang belum pernah ada di sana dan mendapat keuntungan lebih besar jika Anda sudah sebelumnya. “

loading...