Masyarakat Keluhkan Program Sampah Tukar Beras

BERBAGI

MAKASSAR, SULSELEKSPRES.COM – Warga Kelurahan Bua Kana,  Kecamatan Rappocini mengeluhkan program pemerintah sampah tukar beras yang dicanangkan Danny Pomanto selama menakhodai Pemkot Makassar.

Keluhan tersebut di lontarkan Rahmi warga Rappocini yang kecewa bahkan sudah merasa membohongi masyarakat dengan program serta janji-janji politik Danny tentang sampah di tukar beras.

“Kami tentu sangat kecewa khususnya bagi orang miskin seperti kita.  Harapannya bisa mendapatkan beras dari tukar sampah.  Justru warga malah dimintai bayaran atau iuran perbulannya. Katanya retribusi sampah.  Ini bukti bahwa program dan janji Danny hanya slogan saja,” keluh Rahmi kepada kandidat Wakil Wali Kota Makassar,  Andi Rachmatika Dewi, Minggu (4/3/2018).

Bukan hanya mengeluhkan program sampah tukar beras yang diagung-agungkan Danny Pomanto,  tetapi tak direalisasi,  melainkan soal keamanan dan tindak kriminalitas di Kota Makassar yang semakin hari kian meningkat.

Padahal janji orang nomor satu di Kota Makassar ini untuk menurunkan angka kriminalitas menjadi visi misinya.

Apalagi dana yang digelontorkan yang mencapai miliaran rupiah untuk memasang CCTV di setiap jalan dan war room di kantor Balaikota sudah diadakan.

Tetapi fakta yang terjadi tindak kriminalitas malah semakin meningkat.

“Jangan-jangan CCTV yang dipasang dan War Room yang diadakan di Pemkot hanya satu yang berfungsi sementara lainnya tidak.  Kalau itu betul,  artinya selama ini kita sudah dibodohi dan hanya pemborosan anggaran,” sindirnya.

Untuk itu,  Rahmi mengajak seluruh lapisan masyarakat di Kecamatan Rappocini untuk bersatu tidak lagi memilih pemimpin yang doyang pencitraan apalagi hanya mengumbar janji demi menyenangkan masyarakat tetapi janjinya tidak direalisasikan.

“Makassar tidak butuh lagi pemimpin yang suka mengumbar janji tapi tak bisa diwujudkan. Bukan hanya masyarakat di Rappocini saja yang kecewa tetapi seluruh masyarakat di 14 kecamatan juga merasakan hal demikian,” bebernya.

Diapun mengapresiasi dan merespon baik program Appi-Cicu tentang penghapusan restribusi sampah dan program Rp50 juta bagi ORT/ORW pertahunnya.

“Program ini sangat rasional dan menjadi solusi untuk meringankan beban ekonomi masyarakat,” katanya.

Mendengar keluhan warga tersebut,  Andi Rachmatika Dewi yang hadir di tengah-tengah masyarakat di Kelurahan Buakana, Kecamatan Rappocini, Sabtu (3/3/2018) malam mengatakan, program yang bakal dicanangkan kelak terpilih betul-betul fokus terhadap kepentingan masyarakat.

“Kalau dulu ada yang punya program sampah tukar beras tapi nyatanya tidak jalan ji’, malahan warga yang harus bayar. Kami bersama Pak Appi janjiki’ program pertama yang akan dijalankan itu penghapusan retribusi sampah,” ujar Ketua NasDem Makassar itu.

Kehadiran Cicu sapaan Rachmatika Dewi disambut antusias warga, terbukti warga yang hadir sekitar seribuan orang memadati lokasi kegiatan bahkan mereka bersatu siap memenangkan pasangan yang dikenal merakyat,  santun dan religius itu di Pilkada Makassar.

Penulis: Muhammad Adlan

loading...