28 C
Makassar
Senin, September 20, 2021
BerandaSosokKisah Muliana Mursalim; Anak Imam Masjid yang Memikat Perhatian Najwa Shihab

Kisah Muliana Mursalim; Anak Imam Masjid yang Memikat Perhatian Najwa Shihab

- Advertisement -

MAKASSAR, SULSELEKSPRES.COM – Jelang magrib, ponsel Liana berdering. Kontak baru yang tidak dikenal melakukan panggilan masuk. Tanpa basa-basi, Liana menerima panggilan tersebut.

“Halo Liana, selamat ya, cerita kamu menarik dan terpilih di challenge narasi tv. Kamu mau diundang mbak Nana sharing di Narasi tv dalam program Wisuda Online,” ujar penelepon.

“Habis magrib kami hubungi kembali ya,” lanjutnya.

Liana terkejut. Penelepon tersebut adalah Cindy, kru Narasi tv yang menyampaikan bahwa ia terpilih sebagai wisudawan online untuk berbagi kisah di program Wisuda Online yang diselenggarakan Narasi tv.

Liana senang. Ia memberitahukan kabar tersebut kepada ayah dan ibunya. Ia kemudian berkemas untuk menerima telepon kedua dari tim Narasi tv setelah magrib berlalu.

Kejutan tidak berhenti di situ. Mahasiswi Fakultas Hukum Universitas Hasanuddin tersebut tidak bisa menyembunyikan kegembiraannya. Sebab yang melakukan panggilan video adalah Najwa Shihab, Pemilik Narasi tv yang ia idolakan semenjak duduk di bangku SMA.

“Awalnya tidak nyangka, soalnya tim Narasi tv yang hubungi, produsernya Mata Najwa, namanya mbak Sindy. Tapi ternyata mbak Nana yang video call.”

“Mbak Najwa katanya suka dengan cerita saya. Kan saya ikut challenge nya (wisuda online). Jadi saya kirim cerita singkat lewat foto dan video, ditambah dua paragraf keterangan.”

BACA: Kisah Fatma Wada, Doktor Asal Papua yang Antusias Ikuti Pekerti di Makassar

“Ternyata mbak Najwa tertarik dengan cerita saya, terus dipanggil untuk berbagi cerita di Narasi bareng bapak. Saya kaget dong,” Liana berkisah pada Sulselekspres.com.

Gadis kelahiran Majene (10/11/1998) tersebut mengaku seperti mendapat surprise besar. Ia tidak menyangka bakal berbagi kisah dengan idolanya. Bahkan ia berkesempatan berkisah dan berdialog bersama Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Nadiem Anwar Makarim.

BACA JUGA :  Kisah Pengantar Jenazah Covid-19: Upah Mandek, Kerap Diancam Dibunuh
BACA JUGA :  Deddy Corbuzier Gombal Najwa Shihab: Cantik Untuk Wanita 42 Tahun

“Pastinya senang. Siapa yang tidak senang dipanggil sama mbak Najwa, apalagi sejak SMA memang sudah mengidolakan mbak Najwa.”

“Kata mbak Najwa cerita saya yang terbaik dari ribuan cerita yang lain. Makanya saya dan bapak diminta testimoni. Nanti disuruh cerita di depan Menteri Pendidikan, pak Nadiem Makarim. Jadi ada dialog dan tanya jawab antara pak Nadiem dengan bapak dan pak Nadiem dengan saya.”

“Cerita saya itu soal perjuangan menuju wisuda. Saya ngebet kejar wisuda karena mau datangkan bapak dan ibu saya ke Makassar. Kan mereka belum pernah ke Makassar. Tapi ternyata pada saat sampai di Makassar, wisudanya ditunda, makanya bapak dan ibu saya pulang lagi,” bebernya.

Kisah dibalik keberhasilan Muliana Mursalim memikat Najwa Sihab ini tidak lepas dari perjuangannya di masa kuliah. Sejak awal kuliah, penulis buku Cinta Dalam Naungan Tuhan tersebut sudah membiayai pendidikannya sendiri.

BACA: Najwa Shihab Kritik DPR, Fadli Zon: Tak Perlu Kebakaran Jenggot

Ia berjuang menyisihkan uang jajan dengan cara berhemat, mencari uang tambahan sendiri, bahkan berjuang mencari beasiswa.

“Awal kuliah saya sudah hiaya sendiri. Mulai semester II, saya sudah tidak minta uang lagi sama bapak. Saya dapat beasiswa Bidikmisi. Saya juga belajar hemat, bawa bekal kalau ke kampus,” terang Liana.

“Saya juga biasa cari uang tambahan dengan cara menulis, terlibat di kepanitiaan Fakultas, jadi MC, jual buku, dan bawa materi,” lanjutnya.

Putri Sulung pasangan bapak Mursalim dan ibu Nurlina tersebut menyadari bahwa penghasilan orang tuanya tidak seberapa. Ayahnya bekerja sebagai imam masjid dan ibunya mengurus rumah tangga.

Terlebih lagi, orang tua Liana harus membiayai dua diknya, Nur Aldi, yang kini duduk di bangku kelas 2 SMA 1 Mamuju, dan Nur Idham, yang duduj di bangku kelas 1 Pondok Pesantren Ahsan Yamami.

BACA JUGA :  Sudjiwo Tedjo Tolak Karni Ilyas Jadi Moderator Debat Capres, Ini Alasannya
BACA JUGA :  Puteri Sumbar Tak Hafal Pancasila, Najwa: Bamsoet Juga Pernah Disituasi yang Mirip

“Saya sadar diri, soalnya penghasilan orang tua saya tidak seberapa. Bapak saya bukan PNS yang punya gaji tetap. Apalagi dua adik saya masih sekolah. Saya sebagai anak sulung harus berusaha biaya sendiri. Setidaknya untuk meringankan beban orang tua,” jelas Duta Pendidikan Sulawesi Barat 2018 tersebut

Gadis yang pernah menjabat sebagai ketua Forum Lingkar Pena Universitas Hasanuddin tersebut turut berbagi tips kepada mahasiswa, bahwa jalan untuk meraih prestasi itu banyak, selama bisa konsisten, sabar, dan bekerja keras.

“Kuliah tanpa prestasi itu rugi. Kalau mau kejar kuliah saja, tentu sangat rugi. Prestasi itu penting untuk mengukur diri dan pengembangan soft skill kita,” jelas Liana.

BACA JUGA
spot_img
spot_img
spot_img

Headline

IDR - Indonesian Rupiah
USD
14.274,1
EUR
16.719,5
JPY
130,2
KRW
12,0
MYR
3.404,7
SGD
10.557,6
- Advertisment -