24 C
Makassar
Rabu, Juli 6, 2022
BerandaDaerahParepare Terpilih jadi Tuan Rumah Mukernas DDI

Parepare Terpilih jadi Tuan Rumah Mukernas DDI

- Advertisement -

PAREPARE, SULSELEKSPRES.COM – Wali Kota Parepare, Taufan Pawe siap menyukseskan Musyawarah Kerja Nasional (Mukernas) Darud Da’wah Irsyad (DDI) yang bakal digelar di Kota Parepare.

Hal tersebut diketahui saat panitia Mukernas DDI melakukan audensi bersama Taufan Pawe, di Kantor Wali Kota Parepare, Selasa (17/05/2022).

Sekretaris Panitia Mukernas DDI, Muh. Amin Iskandar mengungkapkan, Mukernas DDI akan digelar selama tiga hari, 3-5 Juni 2022 mendatang, dan dipusatkan di dua tempat yakni Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Parepare dan Pondok Pesantren DDI Ujung Lare.

“Insyaallah dibuka langsung Menteri Agama Yaqut Cholil. Adapun pesertanya 1200-an orang yang terdiri utusan pengurus wilayah, daerah, madrasah, pondok pesantren, dan perguruan tinggi se-Indoensia. ditambah warga DDI se-Sulsel,” katanya.

Amin mengaku, Kota Parepare sengaja dipilih menjadi tuan rumah karena kemajuan Kota Parepare yang tumbuh pesat semenjak kepemimpinan Wali Kota Parepare Taufan Pawe. Dirinnya juga mengapresiasi Taufan Pawe karena mendukung suksesnya Mukernas DDI di Kota Parepare.

“Ini merupakan Keputusan panitia nasional yang sebagian alumnni Pondok Pesantren DDI Ujung Lare. Apalagi di era bapak TP, Kota Parepare kini semakin maju sekali. Jadi mereka tambah semangat ingin kembali ke Kota Parepare,” jelasnya.

Sementara, Taufan mengaku bangga atas penyelenggaraan Mukernas DDI digelar di Kota Parepare. Sehinga dirinya bersama jajaran Pemkot Parepare siap mendukung dan mesukseskan kegiatan tersebut.

“Kita akan dukung dan mensukseskan acara ini. Saya akan perintahkan jajaran saya dan SKPD terkait sehingga acara ini berjalan lancar,” ungkapnya.

Wali Kota Parepare dua periode meminta, panitia Mukernas DDI harus bekerja maksimal. Mengingat, kegitan tersebut berskala nasional. Taufan berharap, para peserta harus puas berkunjung ke Kota Parepare karena Kota Parepare terkenal sebagai kota cinta, konta santri dan kota ulama.

“Kita harus memaksimalkan kerja-kerja kita. Jangan sampai membuat tamu kita kecewa. Kerja-kerja panitia nantinya harus terintegrasi dengan dinas terkait sehingga fasiltas pendukung lengkap dan selalu siaga,” pungkasnya.

spot_img
spot_img

Headline