27 C
Makassar
Senin, Agustus 15, 2022
BerandaHeadlineRizal Ramli Sentil Sri Mulyani: Bisanya Cuma Ngutang

Rizal Ramli Sentil Sri Mulyani: Bisanya Cuma Ngutang

- Advertisement -

SULSELEKSPRES.COM – Jebolnya neraca dagang Indonesia untuk periode April 2019 memantik kritik Rizal Ramli terhadap Mentri Keuangan Sri Mulyani.

Rizal Ramli yang juga dikenal sebagai ahli ekonomi menyebut Sri Mulyani tidak becus. Bisanya cuma ngutang dengan bunga tinggi.

Diketahui, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat bahwa ekspor Indonesia ambruk hingga 13,1% secara tahunan. Neraca dagang Indonesia membukukan defisit senilai US$ 2,5 miliar, jauh lebih besar dibandingkan konsensus yang hanya sebesar US$ 497 juta. Defisit pada bulan April menjadi yang pertama dalam 3 bulan terakhir.

BACA: Neraca Dagang Jebol, Rizal Ramli Kritik Sri Mulyani: Tidak Becus

Rizal Ramli mengatakan, tim ekonomi pemerintah bekerja tidak becus. Kritik Rizal Ramli ini dia sampaikan melalui akun Twitter pribadinya, Kamis (16/5/2019).

“Memang Tim Ekonomi pemerintah tidak becus, tapi dibungkus dgn pencitraan tiada henti. Apalagi pemimpin tidak paham ekonomi, ngertinya hanya proyek,” kata Rizal Ramli.

Dalam cuitan lain, Rizal Ramli kembali mengkritik alasan Sri Mulyani yang menyebut kalau masa Pemilu serta masa Lebaran menjadi salah satu pemicu neraca perdagangan mengalami defisit besar di bulan April 2019.

BACA: Sri Mulyani Cerita Keuntungan Keuangan Indonesia Usai Kantongi Saham 51 persen Freeport

“Itu mah lucu2an saja. Wong sudah 3 tahun kok melorot terus. Memang ndak becus, biasanya cuman ngutang bunga semakin tinggi.. payah,” katanya lagi.

Dilansir dari ANTARA, Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani memperkirakan masa Pemilu serta masa Lebaran menjadi salah satu pemicu neraca perdagangan mengalami defisit besar di bulan April 2019.

BACA: Neraca Perdagangan Terancam, Sandiaga Uno Kritik Pemerintah

“Bisa jadi karena banyaknya keputusan yang diambil itu harusnya Januari sampai Maret, tapi akhirnya terealisasi bulan April karena menunggu Pemilu. Kemudian juga karena mengejar masa sebelum Lebaran, akhirnya membuat decision banyak yang dikejar di bulan April ini, sehingga semua menumpuk pada bulan April,” kata Menkeu usai menjadi pembicara di Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Jakarta, Rabu.

BACA JUGA :  Anggap Sri Mulyani Bermasalah, PKS Pertanyakan Gelar Menkeu Terbaik Dunia

Namun Sri Mulyani menjelaskan bahwa itu masih asumsi dan ia mengatakan akan meninjau lagi komposisi apa yang mempengaruhi defisit neraca perdagangan.

Beberapa saat sebelumnya, Badan Pusat Statistik (BPS) merilis nilai neraca perdagangan Indonesia pada April 2019 mengalami defisit sebesar 2,5 miliar dolar AS, yang disebabkan oleh defisit sektor migas dan nonmigas masing-masing sebesar 1,49 miliar dolar AS dan 1,01 miliar dolar AS.

(*)

spot_img

Headline