27 C
Makassar
Sabtu, Oktober 1, 2022
BerandaHealthDampak Aliran Darah di Kaki Tidak Lancar

Dampak Aliran Darah di Kaki Tidak Lancar

PenulisAndika
- Advertisement -

SULSELEKSPRES.COM – Dampak aliran darah di kaki tidak lancar berisiko dialami oleh orang yang berusia lebih dari 40 tahun dan memiliki kondisi medis khusus.

Aliran darah tidak lancar di kaki merupakan tanda adanya gangguan kesehatan. Beragam kondisi bisa memicu aliran darah di kaki tidak lancar, mulai dari merokok, penyakit arteri perifer, obesitas, varises, diabetes, hingga deep vein thrombosis.

Sistem sirkulasi darah berperan penting dalam mengalirkan darah, nutrisi, dan oksigen ke seluruh tubuh. Jika aliran darah tidak lancar, zat-zat ini tidak tersalurkan dengan baik sehingga tubuh tidak dapat menjalankan fungsinya. Bagian tubuh yang sering mengalami aliran darah tidak lancar adalah kaki dan tangan.

BACA JUGA :  Bahayakah Langsung Berdiri Saat Bangun Tidur?

Tak hanya disebabkan oleh berbagai hal, aliran darah di kaki yang tidak lancar juga dapat menyebabkan kondisi tertentu. Beberapa dampak aliran darah di kaki tidak lancar adalah kesemutan, mati rasa, dan pembengkakan.

Berikut ini adalah beberapa dampak yang bisa Anda alami saat aliran darah di kaki tidak lancar seperti dilansir dari laman Alodokter:

Penyumbatan pembuluh darah

Penyumbatan pembuluh darah merupakan salah satu dampak aliran darah di kaki tidak lancar. Sumbatan di pembuluh darah ini bisa berupa trombus atau emboli.

Trombus merupakan gumpalan darah yang terbentuk dan terletak di pembuluh darah. Sementara emboli adalah gumpalan darah, benda asing, atau zat tubuh lainnya yang tersangkut di pembuluh darah.

Jika gumpalan darah di kaki ini pecah, kondisi tersebut dapat memengaruhi bagian tubuh lainnya, seperti jantung dan paru-paru, dan bahkan bisa menyebabkan stroke.

BACA JUGA :  Beragam Makanan Pengencer Darah

Kerusakan saraf

Kerusakan saraf akibat aliran darah di kaki tidak lancar sering menyebabkan kaki mati rasa, kesemutan, dan lemah, serta muncul rasa sakit seperti tertusuk atau terbakar. Salah satu penyakit penyebab sirkulasi darah tidak lancar yang dapat memicu kerusakan saraf adalah diabetes.

Pembengkakan kaki

Penggumpalan darah merupakan salah satu penyebab aliran darah di kaki tidak lancar. Darah yang menggumpal ini nantinya akan menyumbat pembuluh darah, sehingga menyebabkan kaki bengkak. Jika sampai menimbulkan kerusakaan pembuluh darah, kaki bengkak ini bisa disertai dengan rasa nyeri.

Selain penggumpalan darah, kaki bengkak akibat aliran darah tidak lancar juga bisa disebabkan oleh penumpukan cairan. Kondisi ini membuat kaki menjadi bengkak, terasa kencang, dan sulit untuk digerakkan.

Infeksi

Infeksi juga bisa menjadi salah satu dampak aliran darah di kaki tidak lancar. Tidak lancarnya aliran darah dapat menyebabkan luka pada kaki yang biasanya membutuhkan waktu lebih lama untuk sembuh.

Gangren

Gangren dapat terjadi jika aliran darah di kaki yang tidak lancar tidak segera ditangani. Ini merupakan kondisi serius yang bisa menyebabkan kematian jaringan di kaki. Beberapa gejala gangrene adalah kaki bengkak dan merah, nyeri hebat atau mati rasa, serta luka atau lecet.

Penderita diabetes, aterosklerosis, penyakit arteri perifer, dan sindrom Raynaud berisiko tinggi mengalami gangren akibat suplai darah menuju kaki tidak lancar.

Anda bisa mencegah aliran darah di kaki, maupun di bagian tubuh lain, tidak lancar dengan menerapkan pola hidup sehat berikut:

  • Mengonsumsi makanan bergizi seimbang
  • Berolahraga secara teratur
  • Tidak merokok
  • Menjaga berat badan ideal
  • Mengelola stres
  • Mengontrol tekanan darah, gula darah, dan kolesterol

Jika Anda curiga sedang mengalami dampak aliran darah di kaki tidak lancar, sebaiknya periksakan diri Anda ke dokter untuk memastikan penyebabnya dan mendapatkan penanganan yang tepat.

spot_img

Headline