30 C
Makassar
Senin, Agustus 15, 2022
BerandaPolitikEmak-Emak Pendukung Ganjar Bantu Siswa Daerah Terpencil di Sulsel

Emak-Emak Pendukung Ganjar Bantu Siswa Daerah Terpencil di Sulsel

- Advertisement -

SULSELEKSPRES.COM – Kicauan burung dan semilirnya tiupan angin selalu menyapa Desa Tapong, Kecamatan Tellu Limpoe, Kabupaten Bone, Provinsi Sulawesi Selatan (Sulsel) di pagi hari. Belantara hutan dengan rimbanya pepohonan membuat suasana selalu terasa alami. Belum lagi suara riuk aliran sungai yang tampias ke batu-batu di lereng Gunung Samara.

Namun di balik indahnya tanah Desa Tapong, terdapat satu kisah yang menyayat hati, tetapi memiliki nilai perjuangan di sisi lainnya. Adalah Yuddin dan Nursabbi, dua bersaudara yang kisahnya banyak diperbincangkan di media sosial belakangan ini.

Di usia yang masih belia, dua siswa SD Inpres 5/81 Tapong itu sudah harus merasakan peluhnya perjuangan layaknya orang dewasa. Betapa tidak, pada pagi pukul 03.00 WITA sebelum menuju sekolah, Yuddin dan Nursabbi harus menyiapkan parang untuk di bawa. Bukan tanpa alasan, keduanya hanya berjaga-jaga jika bertemu hewan buas di jalan yang mereka lewati.

Ya, jalan menuju ke SD Inpres 5/81 Tapong dari kediaman Yuddin dan Nursabbi memang sangat terjal dan tak ramah. Infrastruktur jalan ke dusun yang ditempati memang sering menjadi kendala karena rimbunnya hutan belantara. Sebab itu akses jalan menuju dusun tersebut belum bisa dilalui kendaraan.

Belum lagi jauhnya jarak yang Yuddin dan Nursabbi lalui untuk menuju sekolah. Mereka harus menempuh hutan belantara, perbukitan, dan enam anak sungai yang berjarak 7 kilometer. Yuddin yang baru kelas 5 dan Nursabbi yang satu tingkat di bawahnya seakan punya tenaga lebih setiap hari.

Sebelumnya mereka sering berangkat ke sekolah berempat, bersama dua orang kakaknya. Namun karena kedua kakaknya ini sudah tamat sekolahnya, keduanya kini berangkat dan pulang sekolah hanya berdua saja.

Perjuangan tersebut bukan tanpa alasan. Yuddin memang punya semangat belajar tinggi untuk meraih cita-citanya sebagai polisi suatu hari nanti. Sementara sang adik, Nursaddi, punya misi mulia menjadi seorang guru suatu hari nanti. Untuk mewujudkan mimpi besarnya tersebut, keduanya rela tertatih-tatih dan bahkan mempertaruhkan nyawa.

Emak-Emak di Sulsel Tergerak Bantu Yuddin, Nursabbi, dan Waega Desa

Perjuangan belajar Yuddin dan Nursabbi akhirnya menarik banyak simpati dari berbagai golongan masyarakat, salah satunya kalangan emak-emak. Ratusan emak-emak yang tergabung dalam Mak Ganjar Sulsel bergerak membantu dua pejuang kecil itu. Para emak-emak juga sekaligus menggelar bakti sosial (baksos) di Desa Tapong.

Ketua Umum Dewan Pengurus Nasional Mak Ganjar, Nining mengungkapkan pihaknya menggelar baksos ini untuk menebar manfaat, terlebih setelah mendengar kisah Yuddin dan Nursabbi. Lewat baksos ini, kata Nining, pihaknya ingin membantu dua anak SD itu dan masyarakat setempat.

Nining menjelaskan, baksos Mak Ganjar di Desa Tapong juga terinsipirasi dari sikap kepedulian Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo, khususnya kepada perempuan dan anak-anak. Sebab itu, Mak Ganjar Sulsel bergerak cepat membantu Yuddin dan Nursabbi.

“Kami terinsipirasi dengan pemimpin kita (Ganjar) yang punya kepedulian pada perempuan dan anak. Ya, anak-anak itu kan aset untuk masa depan,” ungkap Nining di balai desa setempat, Jumat (8/7/2022).

Nining menjelaskan, Mak Ganjar Sulsel memberikan bantuan berupa perlengkapan sekolah untuk Yuddin dan Nursabbi. Selain itu, emak-emak juga memberikan bantuan serupa ke dua saudara Yuddin dan Nursabbi yang masih sekolah.

“Diberikan bantuan berupa perlengkapan sekolah untuk Yuddin dan Nursabbi, dan dua saudaranya yang masih sekolah. Satu saudara Yuddin tidak datang, tapi tetap dikasih bantuan serupa mengingat mereka 4 bersaudara dan masih sekolah semua,” kata Nining.

Mak Ganjar Sulsel juga menyiapkan rumah singgah untuk Yuddin dan Nursabbi maupun bocah lain yang mengalami nasib serupa. Kehadiran rumah singgah diharapkan membuat anak-anak usia sekolah yang berdomisili jauh dari sekolah memiliki tempat untuk tinggal di dekat sekolahnya.

“Kami datang ke sini untuk membuka rumah singgah bagi anak-anak kita yang tinggal jauh dari sekolah. Kami buka rumah singgah ini dengan bekerja sama dengan pemerintah setempat,” kata Nining.

“Jadi (anak-anak) bisa tinggal di rumah itu, seminggu sekali bisa pulang ke rumah orang tuanya. Terima kasih kepada orang tua Yuddin yang telah memberikan izin. Ke depan, kalau ada yang serupa, bisa berkomunikasi dengan kepala desa, bisa masuk ke dalam daftar anak asuh Mak Ganjar,” sambung dia, yang menyebut tahap awal rumah singgah akan diisi oleh 10 siswa.

Nining berharap, kehadiran rumah singgah dapat meningkatkan kualitas SDM masyarakat desa setempat. Pasalnya, anak-anak yang rumahnya jauh dari sekolah bisa lebih berkonsentrasi dalam proses belajar dan tidak lagi kelelahan ketika tiba di sekolah.

Sementara itu, Koordinator Wilayah Mak Ganjar Sulsel, Siti Fatimah mengatakan, Mak Ganjar Sulsel juga membagikan paket sembako, menyalurkan hewan kurban untuk Idul Adha, dan memberikan donasi atau santunan untuk anak asuh Mak Ganjar di Desa Tapong.

“Untuk hari ini, Mak Ganjar Sulsel membagikan 500 paket sembako untuk masyarakat, juga ada bantuan untuk 47 anak asuh Mak Ganjar di Desa Tapong. Kita juga menyerahkan hewan kurban untuk masyarakat setempat,” kata Fatimah.

Fatimah berharap, kehadiran Mak Ganjar dapat memberi manfaat bagi masyarakat Desa Tapong. Fatimah menyebut kedatangannya sekaligus untuk memperkenalkan Ganjar sebagai Calon Presiden 2024. Mak Ganjar, kata dia, akan terus bergerak menyosialisasikan dan menggalang dukungan buat sang gubernur berprestasi.

“Setelah deklarasi, lalu menggelar doa dan zikir bersama dan baksos pada hari ini, kita akan terus bergerak berkeliling kabupaten atau kota. Beberapa kegiatan yang siap dilaksanakan adalah Ketuk Pintu Mak Ganjar dan operasi pasar murah di kabupaten atau kota,” tuturnya.

*Antusias dan Dukungan Warga Desa Tapong ke Ganjar*

Kehadiran Mak Ganjar Sulsel disambut antusias oleh ratusan warga dari tiga dusun lingkup desa terpencil itu. Mereka berbondong-bondong datang ke balai desa. Mereka terharu atas kepedulian dan perhatian Mak Ganjar yang mau menembus terjalnya medan demi menggelar baksos.

Kepala Desa Tapong, Ridwan, mewakili masyarakat menyampaikan apresiasi terhadap relawan Mak Ganjar yang punya perhatian dan kepedulian tinggi. Terlebih dalam pelaksanaan baksos, turut hadir orang nomor satu Mak Ganjar. Hal itu jelas menunjukkan atensi besar pendukung Ganjar terhadap upaya mensejahterakan masyarakat dan memajukan daerah.

Pada kesempatan itu, Ridwan juga memaparkan perkembangan Desa Tapong yang secara perlahan tapi pasti terus berkembang. Meski Indonesia telah merdeka lebih dari 70 tahun, tapi desanya baru dianggapnya merdeka sejak 2018. Ditandai dengan masuknya aliran listrik dan jaringan internet berupa WiFi pada 2020.

“Minta maaf karena jalan (menuju Desa Tapong) penuh lika-liku. Apa yang ibu ketua umum (DPN Mak Ganjar) lihat dan lalui, itu sebagian kecil penderitaan yang dialami masyarakat Desa Tapong. Di sini memang perlu dibantu dan diperhatikan,” ungkapnya.

Orang nomor satu di Desa Tapong itu pun mendoakan Ganjar dapat dimudahkan jalannya dan kelak menjadi Presiden RI 2024-2029. Bila hal itu terealisasi, kata Ridwan, pihaknya menaruh asa infrastruktur jalan yang kini digenjot pemerintah dapat menyentuh wilayahnya. Musababnya, aktivitas masyarakat masih cukup terbatas karena sulitnya akses jalan.

“Bayangkan, kalau mau beli apa-apa, tidak ada toko dan tidak ada pasar. Sudah lihat sendiri kan jalannya, semoga ke depan bisa diperbaiki. Semoga kalau ada rezeki, kami doakan bisa menjadi Presiden RI,” tuturnya.

Perwakilan warga Desa Tapong, Nur Hikmah alias Mila ikut menyampaikan apresiasi kepada Mak Ganjar yang telah menunjukkan perhatian dan kepedulian kepada masyarakat desanya. Rangkaian kegiatan dalam baksos ini disebutnya sangat bermanfaat dan membantu masyarakat.

“Mewakili masyarakat Desa Tapong, saya menyampaikan terima kasih. Kedatangan ke sini sangat bermanfaat bagi masyarakat desa yang tertinggal. Harapan saya mewakili masyarakat ya agar kelak bila memang terpilih (Ganjar), ya desa-desa tertinggal seperti Desa Tapong bisa diperbaiki infrastruktur jalannya, seperti desa-desa lain karena akses ke sini masih sulit dijangkau,” katanya.

*Terima Kasih Yuddin dan Nursabbi*

Yuddin dan Nursabbi, didampingi sang ibu, Kamriani, menyampaikan terima kasih atas segala bantuan yang telah diberikan oleh Mak Ganjar. Yuddin dan Nursabbi bercerita selama ini akses dari rumah ke sekolahnya memang sangat sulit. Harus melalui hutan dengan ancaman hewan buas, ditambah lagi medannya terjal.

“Iya (empat jam tiba dari rumah ke sekolah), berangkat jam 3 dini hari dan tiba jam 7 pagi,” singkat Yuddin.

Ia bersama adiknya pun merasa sangat senang atas bantuan nyata dari Mak Ganjar. Bocah yang bercita-cita menjadi polisi itu pun menaruh asa agar kelak infrastruktur jalan ke rumahnya bisa lebih baik, sehingga akses baginya untuk kemana-mana lebih mudah.

spot_img

Headline