31 C
Makassar
Selasa, Februari 7, 2023
BerandaParlemanLegislator Nurul Hidayat Tekankan Pentingnya Pemberian ASI Eksklusif

Legislator Nurul Hidayat Tekankan Pentingnya Pemberian ASI Eksklusif

PenulisYusnadi
- Advertisement -

MAKASSAR, SULSELEKSPRES.COM – Anggota DPRD kota Makassar, Nurul Hidayat menggelar sosialisasi peraturan daerah (Perda) nomor 3 tahun 2016 tentang pemberian air susu ibu (ASI) eksklusif, di Hotel KHAS Makassar, Sabtu (29/10/2022).

Nurul Hidayat yang juga merupakan Anggota Komisi B tersebut menjelaskan, begitu pentingnya pemberian ASI ekslusif ini sehinggah pemerintah mengeluarkan Perda.

“Diharapkan masyarakat menjadi sadar dengan pentingnya ASI, dan pemerintah dapat membangun generasi sejak dini,” ujar Politisi Partai Golkar itu.

Menurut Nurul, Menyusui juga membawa banyak sekali manfaat untuk sang Ibu seperti membantu perdarahan pascasalin cepat berhenti dan membantu rahim cepat kembali ke ukuran semula.

“ASI adalah makanan tebaik bagi bayi dari sejak dilahirkan sampai enam bulan, pemberian ASI juga dapat meningkatkan imun Bayi, jadi anak kita jarang terkena penyakit, dan kualitas ASI juga tergantung dari gizi dari ibunya,” jelasnya.

Turut hadir narasumber, Wakil Direktur RSUD Daya Makassar, Amelia Malik mengapresiasi Pemerintah kota dan DPRD Makassar mengeluarkan perda pemberian ASI ekslusif ini.

Terlebih, di era globalisasi saat ini, semakin banyak wanita yang bekerja. Hal ini seringkali dijadikan alasan gagalnya program ASI eksklusif. Ia pun menegaskan, menyusui merupakan hak setiap ibu, termasuk ibu bekerja atau wanita karir.

“Tidak ada alasan untuk kita untuk tidak meberikan ASI terhadap bayi,” katanya.

Selain itu, Amelia menjelaskan, wanita yang menyusui bayinya mengalami penurunan risiko terkena kanker payudara dibandingkan mereka yang tidak menyusui.

Kemudian, kata dia, manfaat pemberian ASI secara eksklusif terhadap ibu yakni terjadi KB Alami, terutama pemberian ASI periode 0-6 bulan. Berdasarkan penelitian, sel sperma yang berhasil tembus hanya 1 persen.

“KB alami ini, saat menyusui secara konsisten maka hormon kesuburan ditekan sehingga tidak bisa membuahi,” jelasnya

BACA JUGA :  Sikapi Corona, DPRD Makassar Tunda Kunker dan Terima Tamu

Sementara, Narasumber lainnya, Kabid Dinas Kesehatan Makassar Sunarti, mengatakan 80 persen ibu yang melahirkan harus memberi ASI eklusif.

“Kenapa 80 persen, karena tidak semua ibu-ibu melahairkan secara normal,” ujarnya.

Ia juga mengtakan, Inisiasi menyusui dini (IMD) adalah tahapan paling penting untuk dilakukan ibu dan bayi setelah persalinan.

Menurutnya, Inisiasi menyusui dini atau IMD memiliki mafaat yang sangat banyak baik terhadap bayi maupun ibu.

“Mamfaatbya memberikan kolostrum untuk bayi, melindungi bayi dari berbagai penyakit, mempererat hubungan antara ibu dan anak hingga menurunkan risiko kematian bayi,” jelasnya.

spot_img

Headline

Populer