24 C
Makassar
Sabtu, Desember 3, 2022
BerandaDaerahTaufan Pawe Instrusksikan RSUD dan Dinkes Deteksi Dini Kasus Gagal Akut pada...

Taufan Pawe Instrusksikan RSUD dan Dinkes Deteksi Dini Kasus Gagal Akut pada Anak

- Advertisement -

PAREPARE, SULSELEKSPRES.COM – Wali Kota Parepare, Taufan Pawe merespons isu nasional mengenai tingkat kematian gagal ginjal akut pada anak yang mencapai hampir 50%.

Data itu berdasarkan yang telah disampaikan oleh pihak Kementerian Kesehatan baru-baru ini.

Sebagai upaya antisipasi, Taufan Pawe menginstruksikan Dinkes dan pihak RSUD Andi Makkasau untuk mendeteksi apakah terdapat kasus gagal ginjal akut pada anak terjadi di Parepare.

“Kita instruksikan kepada Dinas Kesehatan dan RS Andi Makkasau, untuk turun melakukan deteksi dini apakah kasus tersebut ada di Parepare,” katanya, Kamis, (20/10/2022).

Selain itu, Ketua DPD Partai Golkar Sulsel tersebut juga menginstruksikan agar meningkatkan dan memaksimalkan pelayanan kesehatan jika ada kasus gagal ginjal akut ditemukan.

Wali Kota Parepare dua periode itupun mengimbau kepada masyarakat agar segera melakukan pemeriksaan kesehatan anaknya di pusat pelayanan kesehatan yang ada.

“Ya kita imbau masyarakat untuk memeriksakan kesehatan anaknya ke pusat pelayanan yang ada. Yang pasti kami pemerintah daerah akan selalu hadir di tengah masyarakat untuk memberikan fasilitas dan pelayanan khususnya pada bidang kesehatan,” ungkap Taufan Pawe.

Sebelumnya, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengatakan pelarangan sementara obat sirup pada anak adalah langkah konservatif untuk mencegah meluasnya penyakit gagal ginjal akut.

Langkah ini dilakukan sambil menunggu BPOM memfinalisasi temuan mereka soal tiga zat kimia berbahaya pada obat sirup.

Budi meyakini jumlah anak yang terkena gangguan ginjal akut pasti lebih banyak dari yang dilaporkan. Sejauh ini tingkat kematian akibat penyakit itu mendekati 50 persen.

“Bayangkan bila 1 dari 70 balita tersebut adalah anak atau cucu kita,” ujar Budi dalam keterangannya.

Dia mengatakan, Kemenkes sudah meneliti bahwa pasien balita yang terkena gangguan ginjal akut terdeteksi memiliki 3 zat kimia berbahaya, yakni ethylene glycol (EG), diethylene glycol (DEG), dan ethylene glycol butyl ether (EGBE).

BACA JUGA :  Taufan Pawe Bersama Warga Salat Jumat Perdana di Masjid Terapung BJ. Habibie
spot_img

Headline

Populer