23 C
Makassar
Senin, Maret 8, 2021
Beranda Edukasi Jutaan Orang Dapat Bantuan Kuota dari Kemendikbud

Jutaan Orang Dapat Bantuan Kuota dari Kemendikbud

- Advertisement -

MAKASSAR, SULSELEKSPRES.COM – Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan telah menyalurkan bantuan Kuota Data Internet Tahun 2020 kepada 35.725.387 orang. Bantuan ini ditujukan guna meringankan beban para pelajar baik ditingkat sekolah maupun universitas.

“Kita berhasil mengirimkannya kepada 35 juta orang yang terdiri dari siswa, mahasiswa, guru, dan dosen di seluruh Indonesia,” Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim, saat Forum Merdeka 9 (FMB9) yang digelar secara virtual, Sabtu (23/1/2021).

Program bantuan kuota ini secara detail mencakup antara lain siswa Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) sebanyak 1.920.248 siswa, pelajar Kesetaraan sebanyak 58.517, pelajar Sekolah Dasar (SD) sebanyak 13.885.829 siswa, pelajar Sekolah Menengah Pertama (SMP) mencapai 6.445.774 siswa.

Kemudian, pelajar Sekolah Menengah Atas (SMA) sebanyak 3.707.110 siswa, pelajar sekolah Menengah Kejuruan (SMK) mencapai 3.674.296, pelajar Sekolah Luar Biasa (SLB) sebanyak 70.337 siswa.

Selanjutnya yakni mahasiswa vokasi sebanyak 221.742 peserta didik, mahasiswa akademik sebanyak 3.661.113 orang, dosen vokasi sebanyak 15.095 orang, dosen Alakademik sebanyak 151.544 orang, dan Guru sebanyak 1.913.782 orang.

Sebanyak 49,96 persen atau 17.848.083 penerima manfaat bantuan menggunakan operator seluler Telkomsel, 17,11 persen atau 6.112.814 penerima manfaat bantuan pengguna operator seluler Indosat, 17,38 persen atau 6.210.614 penerima manfaat menggunakan operator seluler XL Axis.

Tidak hanya itu, 10,96 persen atau 3.915.026 penerima manfaat menggunakan operator seluler Tri, dan 4,59 persen atau 1.638.850 peneruima manfaat menggunakan operator seluler Smartfren.

Banyaknya bantuan kuota data internet tersebut, diungkap Mendikbud sebagai sejarah bantuan di sektor pendidikan terbesar pertama di Indonesia. Karena mampu mendistribusikan sebanyak 35 juta orang dalam waktu kurang dari satu tahun.

“Pertama kali dilakukan untuk mendistribusikan bantuan kuota data internet terbesar di sejarah Indonesia yang pernah terjadi,” jelasnya.

PenulisM. Syawal

Headline