30 C
Makassar
Selasa, Agustus 16, 2022
BerandaTopikPresiden Sri Lanka Mundur Setelah Diserbu Pengunjuk Rasa

Presiden Sri Lanka Mundur Setelah Diserbu Pengunjuk Rasa

- Advertisement -

SULSELEKSPRES.COM – Presiden Sri Lanka, Gotabaya Rajapaksa, telah setuju untuk mengundurkan diri setelah hari yang dramatis di mana rumah dan kantornya diserbu oleh pengunjuk rasa dan rumah perdana menteri dibakar.

Dalam pesan larut malam yang disampaikan melalui juru bicara parlemen, Mahinda Yapa, presiden yang terkepung itu mengatakan dia akan mundur dari kekuasaan pada 13 Juli untuk “memastikan transisi kekuasaan yang damai”.

Itu adalah kemenangan bersejarah bagi para pengunjuk rasa yang telah menyerukan dia untuk mengundurkan diri selama berbulan-bulan dan berkumpul di jalan-jalan Kolombo dalam puluhan ribu mereka pada hari Sabtu, ketika negara itu terus berjuang melalui krisis ekonomi terburuknya sejak kemerdekaan.

Perdana Menteri Ealier, Ranil Wickremesinghe dilansir dari theguardian, telah mengatakan pada pertemuan para pemimpin partai bahwa dia juga akan mengundurkan diri segera setelah pemerintahan semua partai yang baru dibentuk.

Dalam adegan luar biasa pada hari Sabtu, pengunjuk rasa menerobos penghalang polisi dan menyerbu ke kediaman resmi presiden. Gambar dan laporan saksi menunjukkan orang-orang membanjiri tangga besar gedung era kolonial, dengan nyanyian menyerukan presiden untuk pergi.

Ketika para pengunjuk rasa menyerbu kamar tidur dan dapur dan menggeledah barang-barang milik presiden, banyak yang mengambil keuntungan penuh dari fasilitas mewah presiden yang telah ditolak untuk mereka dalam beberapa pekan terakhir karena kekurangan makanan dan bahan bakar yang merajalela. Para pengunjuk rasa terlihat memasak kari di dapur, berbaring di tempat tidur dan sofa, mengangkat beban dan jogging di gym pribadinya dan melompat ke kolam renang.

Presiden tidak di rumah, setelah melarikan diri malam sebelumnya di bawah perlindungan militer, dan dia tetap bersembunyi saat peristiwa Sabtu berlangsung.

Rajith, 50, mengatakan dia datang untuk mengambil bagian dalam protes karena dia memiliki dua anak kecil dan “tidak ada makanan untuk dimakan”. Dia berbicara tentang keterkejutannya saat memasuki rumah presiden dan melihat bahwa, sementara orang-orang Sri Lanka menderita, “mereka tidak kekurangan apa-apa. Kami melihat kamar mewah mereka, AC mereka, gas memasak mereka. Mereka bahkan memiliki begitu banyak hewan peliharaan silsilah. ”

Dhanu juga termasuk di antara mereka yang menyerbu ke kediaman presiden, setelah bersepeda selama lebih dari enam jam dari kota Galle untuk menghadiri protes. “Saya datang karena ada sesuatu yang sangat tidak beres terjadi di sini,” katanya. “Saya melihat di rumah presiden bagaimana dia menikmati hidupnya menggunakan uang pembayar pajak dan sekarang dia bersembunyi seperti anjing pengecut. Presiden telah melarikan diri karena dia seorang pencuri.”

Sebagian besar kemarahan dan kesalahan atas krisis ekonomi Sri Lanka telah diarahkan pada presiden dan keluarga Rajapaksa, yang merupakan dinasti politik paling kuat di Sri Lanka dan memegang posisi presiden, perdana menteri, menteri keuangan dan beberapa jabatan kabinet senior lainnya di negara itu. pemerintah.

Rajapaksa, yang mendorong agenda ultranasionalis yang ganas, dituduh melakukan korupsi, salah mengelola ekonomi dan mendorong negara itu menuju kebangkrutan. Sejak Maret, telah terjadi protes luas yang menyerukan agar Rajapaksa, khususnya presiden, disingkirkan dari kekuasaan dan dimintai pertanggungjawaban atas keadaan ekonomi yang mengerikan yang sekarang dihadapi oleh 22 juta orang di negara itu.

Rajapaksa, seorang mantan anggota militer yang dituduh melakukan kejahatan perang ketika dia menjadi menteri pertahanan, telah menolak untuk mundur selama berbulan-bulan, dan merupakan Rajapaksa terakhir yang masih berdiri. Pengunduran dirinya minggu depan akan menandai berakhirnya penahanan dua dekade yang dimiliki keluarga Rajapaksa atas politik Sri Lanka.

Pada Sabtu malam, suasana di jalan-jalan Kolombo berubah tegang ketika para pengunjuk rasa melanggar penghalang keamanan dan membakar rumah Wickremesinghe, yang ditunjuk sebagai perdana menteri sementara setelah Mahinda Rajapaksa, kakak laki-laki presiden dan mantan presiden, dipaksa mundur. di bulan Mei. Dia juga telah menghadapi seruan untuk mengundurkan diri atas tuduhan bahwa dia menopang rezim Rajapaksa

Serangan pembakaran itu menyusul kebuntuan selama berjam-jam antara pengunjuk rasa dan polisi di luar rumah Wickremesigne, dengan polisi menembakkan beberapa putaran gas air mata ke kerumunan. Beberapa wartawan dipukuli dengan kejam oleh polisi dan dibawa ke rumah sakit, memicu pernyataan dari Amnesty International Asia Selatan yang mengutuk “serangan mengejutkan”, yang “sangat memprihatinkan dan secara terang-terangan melanggar kebebasan pers”.

Meskipun kekurangan bahan bakar, puluhan ribu orang melakukan perjalanan ke pusat Kolombo pada Sabtu pagi, banyak truk dan bus yang menyita, untuk menghadiri apa yang menjadi protes terbesar terhadap presiden. Saat kerumunan membengkak dan mendorong penghalang, polisi mulai menembakkan gas air mata.

Tetapi mereka gagal menahan para pengunjuk rasa yang marah, yang bergerak menuju rumah presiden, pertama-tama mendobrak penghalang polisi, dan kemudian menyerbu ke dalam properti megah, banyak yang membawa bendera Sri Lanka dan meneriakkan slogan-slogan.

Kantor presiden di lingkungan Galle Face di Kolombo juga diambil alih oleh ribuan pengunjuk rasa, yang melanggar keamanan dan barikade dan menyerbu gedung, dengan perayaan berlanjut di dalam hingga dini hari. Selama berbulan-bulan Galle Face telah menjadi tempat kamp protes anti-pemerintah, di mana orang-orang telah tinggal di tenda-tenda dan menolak pindah sampai Rajapaksa mengundurkan diri.

Ruki Fernando, seorang aktivis, mengatakan dia telah melakukan perjalanan hampir 100 mil dari kota Kandy untuk menghadiri protes di Kolombo. Dalam perjalanan ia melihat orang-orang berjalan di sepanjang jalan raya, berpegangan pada bagian belakang truk kargo, menabrak truk dan sepeda, untuk mencapai protes meskipun kekurangan transportasi karena krisis bahan bakar.

“Saya belum pernah mengalami pemberontakan rakyat yang begitu luas,” kata Fernando. “Ada perasaan berprestasi begitu orang masuk ke rumah presiden, dan sekretariatnya. Ini semua tempat yang dipelihara dalam kemewahan oleh uang rakyat pada saat pemerintah mengklaim bahwa tidak ada cukup uang untuk memberi obat, memberi makanan, memberi bahan bakar. Sangat signifikan secara politis mereka telah direklamasi oleh publik.”

Setidaknya 40 orang, termasuk beberapa petugas, terluka dan dirawat di rumah sakit dalam protes hari Sabtu.

spot_img

Headline