27 C
Makassar
Saturday, June 22, 2024
HomeDaerahPemkab Gowa akan Gagas Program 1.000 Hektare Sawah di Empat Kecamatan

Pemkab Gowa akan Gagas Program 1.000 Hektare Sawah di Empat Kecamatan

- Advertisement -

– Upaya Tingkatkan Produktifitas Pertanian
– Tindaklanjuti Usulan Mentan RI

GOWA, SULSELEKSPRES.COM — Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura Kabupaten Gowa berencana menggagas program 1.000 hektare sawah. Program ini merupakan program usulan dari Menteri Pertanian RI, Syahrul Yasin Limpo yang bertujuan untuk meningkatkan produktifitas pertanian.

Hal tersebut dipaparkan Kepala Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura Kabupaten Gowa, Fajaruddin saat melakukan ekspose program 1.000 hektare sawah ini kepada Bupati Gowa, Adnan Purichta Ichsan di Ruang Rapat Bupati Gowa, Kantor Bupati Gowa, Rabu (3/5/2023).

Program ini akan digagas di empat kecamatan, masing-masing Kecamatan Bajeng dengan sasaran tiga desa, Kecamatan Bajeng Barat mencakup tujuh desa, Kecamatan Barombong dua desa, dan Kecamatan Bontonompo mencakup empat desa, dan satu kelurahan.

“Program ini diusulkan Pak Mentan saat melakukan silaturahmi PPL di Kabupaten Gowa belum lama ini, dan langsung memberikan tantangan untuk meningkatkan produksi dan produktifitas sawah melalui program ini. Rencana wilayah yang masuk dalam lokus program 1.000 hektare sawah ini masuk dalam wilayah IP-300 yang mana jenis komoditinya adalah padi,” kata Fajaruddin.

Jadwal penanaman yang berada pada musim Gadu ke-2 yakni pada Juli hingga Agustus mendatang ini dilakukan di 2 wilayah UPT yakni UPT BPPP Limbung seluas 600 hektare sawah, dan UPT BPPP Barembeng seluas 400 hektare Sawah.

“Jadi kita akan melakukan penanaman 1.000 hektar di 2 wilayah UPT. UPT BPPP Limbung mencakup Barombong, Bajeng dan Bajeng Barat. Dan UPT BPPP Barembeng meliputi Kecamatan Bontonompo. Dengan bantuan Sarana Produksi (Saprodi) dan beberapa Alat Mesin Pertanian (Alsintan),” terang Fajaruddin.

Pada program 1.000 hektare sawah ini, konsep yang dibangun adalah bagaimana memberdayakan masyarakat, kemudian mendorong masyarakat untuk produktivitas, dan mendorong juga masyarakat untuk melakukan inovasi dengan program tersebut.

Dirinya berharap, dengan adanya program ini terjadi peningkatan jumlah produksi padi setiap tahunnya.

Sementara itu, Bupati Gowa, Adnan Purichta Ichsan menuturkan jika program tersebut merupakan tindak lanjut dari arahan sekaligus tantangan dari Menteri Pertanian, sehingga perlu dibahas secara detail.

“Program ini ditantang agar kita cepat menyelesaikan konsepnya. Sebelum ini diberikan atau diserahkan ke Menteri Pertanian, maka perlu saya koreksi terlebih dahulu,” kata Adnan.

Selain itu konsep pendanaan dari program ini harus dicantumkan 3 (tiga) metode pendanaan, baik melalui dana KUR perbankan, APBD/APBN, maupun penggabungan keduanya.

Bupati Adnan juga meminta kepada tim program 1.000 hektare sawah ini untuk menuliskan secara detail terkait kendala-kendala apa saja dalam pengairannya nanti.

“Sebaiknya dituliskan secara detil apa saja kendalanya, sebut saja seperti ketersediaan air di saluran air irigasi terbatas atau kurang maksimal sehingga memerlukan sistem pompanisasi,” tutur Adnan. (AF)

spot_img
spot_img
spot_img

Headline

Populer

spot_img