29 C
Makassar
Senin, Februari 6, 2023
BerandaHeadlineCapres PDIP Dipastikan Kader Sendiri, Jokowi: Jangan Desak-desak Bu Mega

Capres PDIP Dipastikan Kader Sendiri, Jokowi: Jangan Desak-desak Bu Mega

- Advertisement -

JAKARTA, SULSELEKSPRES.COM – Teka-teki siapa yang akan diusung Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) di Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 mendatang masih harus menunggu. Ketua Umum PDIP, Megawati Soekarnoputri saat HUT ke-50 PDIP di JI Expo Jakarta mengatakan penentuan capres adalah urusannya.

“Emangnya situ tepuk tangan saya tergiur (umumkan capres), enggak. Kan saya Ketua Umum terpilih di kongres sebagai institusi tertinggi partai maka oleh kongres partai diberikan kepada ketua umum terpilih hak prerogatif untuk menentukan siapa yang akan dicalonkan,” kata Megawati saat memberikan kata sambutan, Selasa (10/1/2023).

Megawati melihat penentuan usungan PDIP di Pilpres 2024 sudah seperti taruhan. Meski demikian, Megawati menegaskan penentuan capres yang akan diusung merupakan hak prerogatifnya.

“(Capres) Urusan gue, gile. Enak aja,” imbuhnya.

Dalam orasi politiknya, presiden kelima ini juga menyinggung partai yang hanya mendompleng. Ia pun heran dan bertanya kepada Sekretaris Jenderal PDIP, Hasto Kristianto soal aturan Pilpres di KPU.

“Aku bilang politik sekarang kok kayak gitu ya, gimana maunya emangnya nggak punya kader sendiri. Dia dompleng-dompleng itu aturannya. Saya sampai tanya sama ke Hasto, KPU apa aturan sudah lain,” tuturnya.

Megawati juga menyebut seharusnya parpol dibentuk untuk mempersiapkan kader menghadapi momen politik. Ia menegaskan di PDIP tidak mudah untuk menjadi kader.

“Kalau kayak gini kan konotasinya partai tidak punya kader. Padahal sudah jelas pemilu itu ada calon, itu harus ada. Jadi pertanyaan saya, mau bikin partai untuk apa? Kalau kita sudah jelas, untuk jadi kader saja susah,melamar dulu, dapat KTA,” herannya.

Megawati menambahkan Pilpres kali ini seperti anomali. Padahal aturan Pemilu dan Pilpres sudah jelas.

“Inikan Pemilu kelima ya. Kenapa ya heboh, saya sebut tahun anomali, kayak tidak jelas,” sebutnya.

Megawati juga menyinggung soal masa jabatan Presiden yang hanya dua periode. Seharusnya aturan yang sudah baik tersebut diubah.

“Kalau sudah dua kali, ya maaf,” tuturnya.

Sementara itu, Presiden Joko Widodo mengapresiasi Megawati yang tidak mengumumkan sosok capres saat HUT ke-50 PDIP. Bagi Jokowi, Megawati merupakan sosok Ketum yang penuh perhitungan, kalkulasi dan tidak bisa ditekan.

“Bu Mega dalam memutuskan betul-betul sangat hati-hati, betul-betul tenang, tidak seperti yang lainnya. Didesak-desak dari manapun tidak goyah,” kata Jokowi.

Meski Megawati masih merahasiakan sosok Capres, Jokowi memastikan sosok yang bakal diusung PDIP adalah kader. “Saya sangat senang sekali tadi Ketum Mega menyampaikan bahwa calonnya adalah dari kader sendiri,” tegasnya.

Untuk itu, dirinya berharap kader PDIP bersabar hingga ada keputusan Megawati Soekarnoputri. Baginya, Megawati sangat hati-hati dan tenang dalam memutuskan sikap politik ke depannya.

“Kita semuanya sabar menunggu yang akan nanti beliau sampaikan pada saatnya dengan perhitungan-perhitungan, kalkulasi-kalkulasi yang telah dibuat oleh ketum,” ucapnya.

Sementara, Presiden Joko Widodo meminta kepada kader PDIP untuk bersabar siapa figur yang akan diusung oleh partai ini . “Kita harus bersabar menunggu. Meski sudah sda nama yang dikantongi jamgan desak-desak Bu Mega,”ucapnya.

Ia pun mengapresiasi HUT PDIP ke-50 ini yang sudah memasuki usia setengah abad.
Kegiatan ini dihadiri sekitar 25 ribu kader PDIP. Turut dihadiri Megawati, Jokowi, Wapres Ma’ruf Amin, dan sejumlah menteri.

spot_img

Headline

Populer