25 C
Makassar
Friday, June 14, 2024
HomeEkbisBI Sulsel Prediksi Sepekan Sebelum Lebaran Puncak Penukaran Uang

BI Sulsel Prediksi Sepekan Sebelum Lebaran Puncak Penukaran Uang

- Advertisement -

MAKASSAR,SULSELEKSPRES.COM – Dalam rangka bulan Ramadan dan Idul Fitri 1443 H, BI Sulsel menyiapkan uang tunai sebesar Rp4,43 triliun, atau naik 3,62% (yoy) dibandingkan tahun 2021 yang sebesar Rp4,28 triliun.

Pada periode 4-20 April 2022, jumlah uang tunai yang telah didistribusikan oleh BI Sulsel sebesar Rp1,94 Triliun. Jumlah ini mencakup kegiatan penarikan uang oleh perbankan maupun penukaran uang oleh masyarakat.

“BI Sulsel memprakirakan puncak penarikan Uang Pecahan Besar (100 ribu dan 50 ribu) oleh perbankan akan terjadi pada pada minggu terakhir bulan April 2022, dalam rangka menghadapi libur dan cuti bersama. BI Sulsel menjamin kecukupan uang tunai yang diedarkan di masyarakat,”kata Edwin Permadi Deputi Direktur BI Sulsel, Kamis (21/4/2022).

Dia menjelaskan 138 titik loket penukaran uang oleh Kantor Cabang/KCP/Kas perbankan dan Kas Keliling di Provinsi Sulawesi Selatan telah dibuka sejak awal Ramadan. BI Sulsel mencatat animo masyarakat dalam menukarkan uang pecahan baru cukup tinggi.

Pada periode 4-20 April 2022 nominal transaksi penukaran uang rupiah di seluruh perbankan dan kas keliling tercatat sebesar Rp45,3 M.

Berdasarkan jenis pecahan yang ditukarkan oleh masyarakat di Sulsel pada periode 4-20 April 2022, tercatat:

a. Uang Pecahan Besar (100 ribu dan 50 ribu) sebesar Rp11,8 M
b. Uang Pecahan Kecil (1 ribu – 20 ribu) sebesar Rp33,5 M

Sedang Berdasarkan denominasi pecahan yang ditukarkan oleh masyarakat di Sulsel pada periode 4-20 April 2022, urutan pecahan yang paling diminati yaitu:

a. Rp. 2.000 sebanyak 1.545.775 lembar
b. Rp. 5.000 sebanyak 1.382.245 lembar
c. Rp. 1.000 sebanyak 1.118.100 lembar
d. Rp. 10.000 sebanyak 1.008.205 lembar
e. Rp. 20.000 sebanyak 614.358 lembar
f. Rp. 50.000 sebanyak 80.680 lembar
g. Rp. 100.000 sebanyak 78.200 lembar

BI Sulsel berharap berbagai informasi dan himbauan yang disampaikan melalui media massa bisa membuat kebijakan Bank Indonesia dipahami oleh masyarakat dengan semakin baik. Dengan pemahaman yang baik ini, masyarakat bisa terhindar dari perilaku yang merugikan diri sendiri dan orang lain.

BI Sulsel terus mengharapkan dukungan dari semua pihak, khususnya media massa, dalam pelaksanaan tugas sebagai bank sentral. Kami berharap sinergi yang telah terjalin dengan baik antara BI Sulsel dengan media massa di Sulawesi Selatan bisa terus terjaga dengan baik.

spot_img
spot_img
spot_img

Headline

Populer

spot_img