31.5 C
Makassar
Kamis, Oktober 29, 2020
Beranda Nasional Rocky Gerung: Ngabalin Cukup Diketawain Saja

Rocky Gerung: Ngabalin Cukup Diketawain Saja

- Advertisement -

SULSELEKSPRES.COM – Tokoh oposisi Rocky Gerung ikut memberikan tanggapan atas kritik Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden (KSP) Ali Mochtar Ngabalin, terhadap pendemo menolak Undang-Undang Omnibus Law Cipta Kerja.

Menurutnya, Ngabalin menghina otaknya sendiri lantaran mengkritik aksi demonstrasi di negara demokrasi. Rocky menganggap kalau Ngabalin tidak pernah belajar sejarah.

“Saya suka kagum pada kemampuan doktor Ngabalin untuk menghina otaknya sendiri. Karena demokrasi itu awalnya adalah demonstrasi. Ngabalin tidak pernah belajar sejarah bahwa demokrasi dimulai dari demonstrasi,” kata Rocky dilihat dari channel Youtube pribadinya, (15/10/2020).

Baca: Rocky Gerung: Mahfud Md Profesor Beneran, Tapi

Rocky menganggap kalau Ngabalin sudah menghina jutaan rakyat yang sedang bergerak mencari keadilan.

“Yang lagi demo di jalan itu adalah rakyat yang sedang menuntut keadilan. Tentu saja ada rakyat yang anggap kebijakan dari pemerintah yang bersekongkol DPR itu membatalkan harapan hidup mereka,” katanya.

“Terus ada 1 orang dari dalam pagar menghina jutaan orang yang lagi bergerak, apa tidak dungu orang dalam pagar itu. Dia buta sejarah dan buta konsep,” tambahnya lagi.

Rocky kemudian meminta publik untuk tidak mengomelin Ngabalin. Dia menyebut kalau Ngabalin cukup ditertawakan.

Baca: Usai Debat Panas, Ali Ngabalin: Kasian Rocky Gerung Mules Berat

“Brother Ngabalin tidak usah diomelin, dikatawai saja. Cara terbaik menghargai badut adalah dengan mentertawakannya,” ujar Rocky.

Seperti diberitakan, Ali Ngabalin menyesalkan adanya demonstrasi ditengah pandemi Covid-19. Dia juga menyebut bahwa para pendemo sengaja dikirim oleh pihak tertentu.

“Dalam masa pandemi, dia kirim orang untuk berdemonstrasi. Di mana logikanya coba. Jangan jadi sampah demokrasi di negeri ini,” ujar Ngabalin dikutip dari CNNIndonesia.

Ngabalin meminta mereka yang memprotes UU Omnibus Law Cipta Kerja agar menempuh jalur konsitusi.

“Untuk apa dia datang ke Istana. Untuk apa dia datang ke DPR. Untuk apa dia demonstrasi di jalan. Sementara hak-hak konstitusi yang bisa dipakai itu tidak dia gunakan,” pungkasnya.

(*)

Penulis(*)

Headline

Anak Didiknya Dipanggil Timnas, Ini Komentar Pelatih Akademi PSM

MAKASSAR, SULSELEKSPRES.COM - Pelatih akademi PSM Makassar, Muhammad Irfan Rahman, mengaku sangat bahagia ada anak didiknya yang kembali dipanggil oleh tim nasional Indonesia. Ia mengaku,...

3 Pemain U-16 PSM Juga Dipanggil Seleksi Garuda Select III

MAKASSAR, SULSELEKSPRES.COM - Pihak Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia (PSSI) baru saja menyampaikan surat permintaan pemain akademi PSM Makassar untuk mengikuti seleksi Garuda Select III. Dua pemain akademi...

Dua Pemain Akademi PSM Dipanggil Seleksi Garuda Select III

MAKASSAR, SULSELEKSPRES.COM - Pihak asosiasi Sepakbola tertinggi Indonesia, Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia (PSSI) kembali memanggil dua pemain muda PSM Makassar untuk mengikuti tahap seleksi di tim...

PW-KKT Jeneponto Kaltim Segera Dilantik

MAKASSAR, SULSELEKSPRES.COM - Pengurus Pusat Kerukunan Keluarga Turatea (PP-KKT) Jeneponto bersama Perwakilan Pengurus Wilayah dan Panitia KKTJ Kaltim, menggelar rapat persiapan pelantikan. Rencananya, pelantikan pengurus...