32 C
Makassar
Kamis, Maret 23, 2023
BerandaHealthCara Menangani Rambut Rontok Parah

Cara Menangani Rambut Rontok Parah

- Advertisement -

SULSELEKSPRES.COM – Kurang dari 100 helai rambut rontok per hari dianggap wajar dan belum menimbulkan kebotakan. Ini merupakan cara rambut untuk regenerasi agar rambut baru dapat tumbuh. Normalnya, helaian rambut rontok akan terlihat ketika Anda sedang menyisir atau keramas.

Namun, berbeda jika Anda mengalami kerontokan rambut yang parah. Jumlah helai rambut yang rontok bisa lebih dari 100 helai setiap harinya. Kerontokan pun tidak hanya terjadi ketika menyisir atau keramas saja, tetapi juga saat mengusap rambut atau menggaruk kulit kepala. Selain itu, rambut juga tampak lebih tipis.

Untuk mencegah kerusakan rambut lebih jauh, rambut rontok parah perlu diatasi dengan tepat agar tidak sampai menyebabkan kebotakan.

Penyebab rambut rontok parah sangat beragam, sehingga Anda perlu mengatasinya dengan tepat agar masalah rambut rontok dapat teratasi. Dilansir daro Alodokter, ada beberapa perawatan yang bisa mengurangi kerontokan rambut, yaitu:

Memijat kulit kepala

Sebuah studi menunjukkan bahwa memijat kulit kepala bisa meningkatkan aliran darah dan merangsang pertumbuhan rambut. Oleh karena itu, Anda yang memiliki masalah rambut rontok dianjurkan untuk memijat kulit kepala secara rutin.

Anda bisa memijat kulit kepala ketika sedang memakai masker rambut, misalnya masker lidah buaya. Tanaman lidah buaya mengandung senyawa aloenin yang dapat merangsang pertumbuhan rambut.

Memakai produk perawatan rambut khusus rambut rontok

Untuk mengurangi kerontokan, Anda disarankan untuk menggunakan produk perawatan rambut khusus rambut rontok. Biasanya, produk perawatan ini mengandung bahan tertentu yang dapat mengurangi kerontokan atau merangsang pertumbuhan rambut.

Kandungan yang biasa ditemukan dalam produk perawatan rambut khusus rambut rontok adalah minyak kelapa, ginseng, minyak geranium, dan jeruk nipis

Mengoleskan obat penumbuh rambut

BACA JUGA :  AC Bisa Picu Dampak Pada Kesehatan Kulit dan Rambut Anda

Rambut rontok parah juga bisa diatasi dengan penggunan obat penumbuh rambut. Salah satu obat yang bisa digunakan adalah minoxidil. Obat ini diresepkan oleh dokter ketika rambut rontok sudah sangat parah atau disertai kebotakan.

Minoxidil dapat mengurangi kerontokan rambut sekaligus merangsang pertumbuhan rambut baru, sehingga bisa mengurangi kerontokan dan mencegah penipisan rambut. Setidaknya, Anda perlu untuk menggunakan minoxidil selama 6 bulan untuk mencegah kerontokan rambut lebih lanjut.

Melakukan transplantasi rambut

Bila kebotakan akibat rambut rontoh parah terjadi secara permanen, dokter akan merekomendasikan transplantasi rambut. Prosedur ini dilakukan dengan cara memindahkan rambut ke area kulit kepala yang menipis atau alami kebotakan.

Meski dapat mengatasi kebotakan, transplantasi rambut dapat menimbulkan efek samping, seperti perdarahan, memar, bengkak, dan infeksi. Anda dianjurkan untuk konsultasi ke dokter lebih dulu terkait cara mencegah dan mengurangi efek sampingnya.

Melakukan terapi laser

Terapi laser rambut juga mungkin direkomendasikan dokter untuk mengatasi rambut rontok parah, khususnya yang disebabkan alopecia. Perawatan rambut rontok ini dapat meningkatkan aliran darah di kulit kepala dan merangsang pertumbuhan rambut baru.

Selain semua cara di atas, rambut rontok parah karena infeksi jamur perlu diobati dengan obat antijamur, baik dalam bentuk obat oles maupun obat minum. Dokter akan menentukan jenis dan dosisnya sesuai tingkat keparahan infeksi jamur di kepala.

Ingat, kerontokan rambut parah bisa disebabkan oleh kondisi medis tertentu sehingga membutuhkan penanganan yang tepat agar penyebabnya bisa teratasi dan kerontokan rambut tidak lagi terjadi.

Berbagai Penyebab Rambut Rontok Parah

Ada berbagai kondisi yang bisa menyebabkan rambut rontok parah, yaitu:

1. Alopecia androgenik

Alopecia andorogenik merupakan kerontokan rambut yang disebabkan oleh faktor keturunan dan pengaruh hormon. Risiko seseorang terkena kondisi ini cenderung lebih besar jika orang tuanya memiliki riwayat alopecia androgenik.

BACA JUGA :  Cara Mengatasi Rambut Rontok Saat Hamil

Selain itu, risikonya akan lebih meningkat pada pria. Alopecia androgenik biasanya juga terjadi secara bertahap dan muncul setelah melewati masa pubertas.

2. Alopecia areata

Alopecia areata juga dapat menyebabkan kebotakan. Kondisi ini disebabkan oleh penyakit autoimun yang menyebabkan sistem kekebalan tubuh merusak folikel rambut, sehingga membuat rambut rontok parah.

Beberapa penyakit autoimun yang bisa memicu alopecia areata adalah diabetes tipe 1, lupus, dan penyakit Grave.

3. Tinea capitis

Tinea capitis merupakan penyakit infeksi jamur yang menyerang kulit kepala dan batang rambut. Kondisi ini menyebabkan rambut rontok parah dengan gejala berupa kulit kepala gatal dan bersisik, rambut mudah patah, bahkan kebotakan di area yang terinfeksi.

Tinea capitis umumnya dialami oleh anak usia 3–14 tahun. Namun, orang dewasa juga bisa mengalaminya, terutama bila memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah, misalnya pada penderita penyakit autoimun maupun penderita kanker.

4. Telogen effluvium

Telogen effluvium merupakan kondisi ketika rambut mengalami kerontokan yang parah dan terjadi secara tiba-tiba. Umumnya, kondisi ini dipicu oleh kehamilan, stres, penurunan berat badan yang ekstrem, kekurangan zat besi, maupun infeksi berat.

Telogen effluvium bisa menyebabkan kerontokan rambut hingga 300 helai per hari. Meski begitu, kondisi ini hanya bersifat sementara dan hanya berlangsung selama 3–6 bulan saja. Setelah pemicunya telah teratasi, rambut akan tumbuh kembali.

5. Telogen anagen

Telogen anagen merupakan kerontokan rambut yang terjadi secara tiba-tiba akibat rambut baru mengalami peradangan. Kondisi ini membuat batang rambut menjadi rapuh dan mudah patah. Telogen anagen biasanya merupakan efek samping dari kemoterapi atau radiasi untuk kanker.

Telogen anagen juga besifiat sementara, karena rambut akan tumbuh kembali setelah pengobatan selesai.

BACA JUGA :  Beragam Cara Mengatasi Rambut Rontok

6. Alopecia traksi

Rambut rontok parah bisa disebabkan oleh alopecia traksi. Kondisi ini umumnya disebabkan oleh kebiasaan mengikat atau menarik rambut secara kencang dan terlalu sering melakukan hair extension.

Bila disebabkan oleh kondisi medis tertentu, rambut rontok parah biasanya akan disertai dengan gejala lain. Jadi, kenali gejalanya dan konsultasikan ke dokter untuk mendapatkan penangan yang tepat.

spot_img

Headline

Populer